Tuesday, 25 November 2014

Gombak ke Kuala Kangsar: Itulah jalan yang kami pilih.


"Hakim minta kita datang juga ke Mahkamah. Mesti sampai dalam sejam."
Lebih kurang begitulah yang disampaikan oleh suami saya. Pesanan dari OKZ lain yang sudah berada di dalam mahkamah. Pastinya Puan Hakim Nor Salha telah meminta mereka menyampaikan pesanan itu kepada suami saya.
Pada hari tersebut Puan Hakim menetapkan sejak sesi lepas untuk kes berjalan dalam satu hari sahaja berbeza dengan sesi kebiasaanya antara 3 hari ke 5 hari dalam sebulan. Kali ini dia memulakan kes pada jam 2.30 petang.
Bayangkanlah kami yang tinggal jauh di Kuala Lumpur perlu berkorban masa, tenaga dan wang ringgit untuk perjalanan ke Mahkamah Kuala Kangsar untuk berada dalam perbicaraan untuk beberapa jam sahaja.
Yang paling penting, kerja. Perlu mengambil cuti selama satu hari. Ini menjadi masalah paling besar untuk suami saya yang bekerja bermajikan. Sudah banyak mengambil cuti dan setiap tahun perlu mengambil cuti tanpa gaji bagi menghadiri perbicaraan setiap bulan.
Ini sudah menjadi satu hukuman berat buat kami.
Maka hanya pada tarikh tersebut kami buat keputusan untuk tidak pergi dan memberikan alasan kereta rosak. Hakim tidak terima alasan tersebut dan tetap mengarahkan untuk datang.
Hari itu kami ambil risiko untuk lansung tidak hadir ke Mahkamah.
Tiada apa yang berlaku kepada kami. Sesi lain kami tidak pernah gagal untuk hadir,
Sejak Februari 2009 hingga 13 September 2013, itulah rutin kami paling minima 3 hari dalam sebulan dan maksima 5 hari kami berkampung di Kuala Kangsar.
Setiap kali bila tiba tarikh untuk bergerak ke Kuala Kangsar, sebelah malamnya saya tidak dapat melelapkan mata lansung. Samada saya tidak dapat tidur atau saya sendiri tidak mahu tidur kerana takut kami kelewatan bangun dan lewat tiba ke Mahkamah. Itulah rutin saya tiap kali perlu bermusafir ke Kuala Kangsar. Bila memulakan perjalanan kebiasaannya jam 5 pagi maka saat itulah saya ambil peluang melelapkan mata sambil suami saya memandu dengan tenang.
Walaupun ianya nampak sukar namun itu adalah nikmat buat kami. Saya mengambil situasi ini sebagai satu peluang untuk kami bercuti dan berehat. 
Saya menjadi sayang dengan Bandar Kuala Kangsar dan Taiping. Dua tempat yang akan kami pilih untuk tinggal tiap kali perbicaraan berlansung. Cuti tahunan suami habis semata untuk menghadiri perbicaraan, maka inilah cuti buat kami.
Saya tidak pernah menyesal dan tidak mengeluh. Kami laluinya dengan penuh kesedaran kerana inilah jalan yang kami pilih.
Kini kami merindui saat-saat itu. Manis untuk dikenang walau pahitnya tetap perlu ditelan.


Asiah ketika peristiwa berlaku di tahun 2009. 

Sunday, 23 November 2014

Gombak ke Taiping: Sempatkah kami bertemu Abah?


"Ya Allah, dah pukul 6.!"
Terasa begitu hampa, terkejut dan hampir putus asa.
Bingkas bangun mengejut anak-anak.
"Ammar, Asiah, Asma', cepat bangun! Dah pukul 6 ni. Ambil saja baju, tudung yang mudah-mudah tak perlu gosok. Kita dah lambat ni!"
Saya beri arahan pada anak-anak. Mereka semua bingkas bangun. Tidak seperti biasa. Masing-masing diam bergerak, mandi, sediakan baju untuk dipakai ala kadar, semua yang tidak perlu digosok lama dan tudung yang mudah untuk disarungkan agar kami semua cepat dapat beredar dari rumah.
Saya kunci jam pukul 2 pagi dengan harapan untuk buat persediaan awal bagi mula bergerak ke Taiping jam 4 pagi dengan anggaran saya memandu selama 4 jam untuk tiba ke Mahkamah Tinggi Taiping sebelum jam 9 pagi. Sempatlah kami sarapan sebelum masuk ke dalam Mahkamah.


Harapan paling utama ialah, bila bas penjara tiba dari Tapah Abah dapat melihat kehadiran kami di sana. 
Memang terasa hancur harapan apabila terjaga melihat jam sudah menunjukkan satu minit kurang dari jam 6 pagi. Bagaimana kami akan tiba di sana sebelum jam 9 pagi?
Sejak 13 September kami terpisah dari Abah bila Mahkamah Sesyen Jenayah Kuala Kangsar menjatuhkan hukuman dua tahun penjara dengan denda RM5000 ke atas 13 orang yang ditangkap di dalam perhimpunan aman membantah perlantikan Menteri Besar Perak pada 6 Februari 2009. Hukumannya adalah serta merta tiada penangguhan. Mereka terus dihantar ke Penjara Tapah.
Terkejut. Memang terkejut.
Sejak 13hb kehidupan kami berubah. Boleh dikatakan selang sehari kami akan berulang alik ke Taiping dan Tapah. Bila pulang ke rumah dipenuhi dengan jemputan dan kawan-kawan tidak henti menziarahi kami. Sungguh penat. Namun ianya memberikan kekuatan dan semangat.
Mahkamah Tinggi Taiping menetapkan tarikh 19hb September untuk mendengar permohonan pihak peguambela supaya kesemua 13 orang dibebaskan sementara menunggu tarikh rayuan. Pada tarikh 18 September kami berada di rumah seharian hingga ke jam 11 malam melayani tetamu yang hadir ke rumah tanpa henti memberikan sokongan moral dan bantuan kewangan. Maka pada malam tersebut kami tidur dalam keadaan yang sungguh keletihan. 
Saya benar-benar berputus ada bila amat lewat bangun, namun kuatkan semangat. Bangun bersiap dan solat walau dalam hati sudah terfikir kami pasti akan lewat tiba dan terlepas melihat Abah turun dari bas penjara menuju ke mahkamah.
Kami bertolak selepas semua selesai bersiap dan solat mungkin sekitar jam 6.20 pagi. Saya memandu berseorangan di temani 3 orang anak-anak. Asma' dan Asiah sempat membawa sedikit bekalan, kami makan di dalam kenderaan dan anak-anak menyuap saya makan sambil memandu.
Dengan pertolongan Allah jua kami keluar dari dari Tol menuju ke Taiping pada jam 8 pagi.
Dengan pertolongan Allah jua.
Ya, kami terlepas melihat wajah Abah dan 12 OKZ yang lainnya, namun hati rasa lega dan bersemangat melihat kehadiran kawan-kawan jauh dan dekat.
Allah bersama kami. 
Di bawah adalah catatan saya di laman Facebook sebaik Hakim Mahkamah Tinggi membebaskan ke semua 13 orang OKZ13.
Penghakiman yang amat bagus meletakkan Liberty, kebebasan manusia di peringkat atas. Kata Hakim "kebebasan ke 13 orang ini tidak boleh dirampas maka mereka mesti dibebaskan."
Hakim juga menegaskan fakta bahawa ke 13 orang ini menunjukkan rekod yang baik dan tidak pernah tidak hadir ke Mahkamah.
Alhamdulillah.

Saturday, 13 September 2014

Baik! jangan rampas hak kami. Semangat Chubadak Tambahan.



Rumah kami dengan Kampong Chubadak tidak jauh sekitar 10 minit memandu. Jadi bila dapat mesej saya dengan cepat dapat berkejar ke sana. 

Bila saya sampai makcik-makcik dan nenek Kampong Chubadak tenang saja. Saya salam mereka dan katakan saya rasa berdebar-debar. Ketarq perut.

Makcik Wahidah pun tenang saja. Rumahnya di sebelah pondok ini dirobohkan kira-kira dua bulan yang lepas dan kini dengan sumbangan oramg ramai bengkel kereta diubahsuai menjadi tempat tinggal. Tiada bilik tiada dapur juga bilik air hanya tinggalan bilik air di tapak rumah yang lama.

Kita mungkin biasa mendengar yang orang tua kita lebih sanggup tinggal sendirian di kampong halaman rumah mereka. Bila bertandang ke rumah anak mahu cepat pulang kerana mengenangkan ayam itik di rumah.

Begitulah juga mungkin perasaan makcik Wahidah dan Pakcik Halim setelah lebih 40 tahun menginap di sini. Mereka sanggup mempertahankan hak mereka. Rumah ganti hanyalah rumah flat kecil yang perlu dibayar sewa kepada DBKL nun di tingkat atas di kawasan yang sesak dengan penduduk.

Wang pampasan tak diberi pemaju dan kini pemaju masih mahu berkeras walau bangsal daif ini tempat Makcik, pakcik dan cucu-cucu berteduh masih mahu dirobohkan.

Saya tetap tidak akan dapat rasa apa yang mereka rasa.

Namun mereka penduduk Chubadak sekali lagi dapat mempertahankan hak mereka dengan hujah yang kukuh.

Pemaju pulang tangan kosong.

Rakyat Berani Perompak akan lari.

Wednesday, 18 September 2013

Tagisan seorang anak Dari Penjara Tapah

"Pihak pembelaan telah gagal membuktikan.......pihak pendakwaan berjaya......" Kata Puan Hakim Nor Salha.

Saya mencari kekuatan...masih kuat.

"Bersalah" tegas Puan Hakim lagi.

Mahkamah ditangguh sebentar.

Kami pasrah dan sabar.

Puan Hakim masuk kembali.

"Demi kepentingan awam dan demi Institusi Raja dan pengajaran kepada yang lain....hukumannya Penjara Dua Tahun dan Denda RM5000!"

Ya Allah!



"Ummiiiiiiii!!!!!!" Jerit Asiah. Tangisan Asiah jelas kedengaran. Seorang polis wanita bangun seolah mahu memberikan amaran. Saya menjeling ke arah polis tersebut, Dalam hati biarkan anakku menangis sepuas hatinya . Biar Puan Hakim tahu dan rasa atau memang hatinya sudah keras dan kezaliman hukumannya.

Kami berpelukan dan tangisan Asiah sudah tidak dapat dibendung lagi.

Aku mencari kekuatan namun gagal.

Anakku kuatlah, Abah seorang pejuang.


Isteri terpaksa jual Rumah. Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikulnya


Isteri terpaksa jual rumah untuk tanggung sara hidup.

Ya bunyinya sangat teruk dan tindakan yang tidak matang dan rasional.

Bukan lama pun tak sampai dua tahun...

"Tolonglah jangan jual rumah tu."

Pelbagai komen yang saya terima dari kenyataan saya ini dan saya tidak sangka yang ianya akan jadi satu berita agak besar.

"Hukuman penjara dua tahun dan denda RM5000" putus Puan Hakim.

Serasa seperti batu yang menghempap ke atas kepala. Apatah lagi hukuman adalah serta merta.

Saya hanyalah seorang suri rumah dan aktivis sepenuh masa. Saya penjual Tupperware kecil-kecilan dan saya berusaha sesungguh mungkin.

Saya tidak menagih simpati dari sesiapa tetapi Allah kirimkan kepada saya kawan-kawan yang amat prihatin.

Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikulnya.


"Abang, kita jual rumah ya abang." Bisik saya kepada suami sebaik Puan Hakim menjatuhkan hukuman tersebut. Suami saya sekadar mengangguk.

Adi Hilmee yang duduk di sebelah suami saya berbisik juga pada saya "Kak saya lagi susah tak ada harta, kerja tak tetap isteri pun tak kerja." Berkaca matanya. Saya tak terkata apa.

Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikulnya.

Kami tidak menagih simpati sesiapa. Kami juga tidak sombong diri jika ada yang ingin membantu.

Akhirnya saya tidak malu dan rasa menyesal dengan apa yang telah saya ungkakan. Ini penderitaan saya yang terungkap. Bagaimana penderitaan 12 keluarga lain yang tidak terungkap???

Hanya Allah tempat kami mohon pertolongan.

Friday, 21 December 2012

Siswa Occupy Dataran dihukum penjara sebulan. bangkitlah Rakyat!


Umar Mohd Azmi (kiri) Mahasiswa yang ditangkap dalam aksi 'Occupy Dataran mendesak Mansuh PTPTN dijatuhkan hukuman penjara sebulan dan denda RM1000.

Menurut peguam Puspa Rosman "kami memohon pergantungan perlaksanaan hukuman sementara rayuan, Timbalan Pendakwaraya tiada bantahan tetapi Majistret enggan benarkan."

Peguambela tetap cuba menegakkan keadilan buat Adik Umar dengan cuba sedaya upaya menyediakan deraf notis rayuan, notis usul untuk pergantungan perlaksanaan, afidavit dan certificate of urgency untuk Umar dan akan diserahkan hari ini juga.

Kita harus berasa marah dengan situasi ini. Bagaimana dengan kesalahan lain, penjenayah, perogol, perpmpak, perasuah malah pembunuh dibiarkan lepas bebas.

Rakyat terus dizalimi.

Baca di sini. Siswa Occupy Datarn di hukum penjara sebulan.

Bangkitlah Rakyat!

Thursday, 20 December 2012

Akibat 'Perhimpunan Haram'

(9 dari 13 orang OKT Ops Bubar DUN Perak bergambar selepas hari pertama sebutan kes pada Mac 2009. Faiz dua dari kanan, sebelahnya Tuan Haji Isha.)
" Hj Amin, macam mana ni, semalam seorang tak hadir, sekarang seorang lagi minta tak hadir. Berapa tahun lagi kes ini nak habis." Puan Norsalha, Puan Hakim untuk kes 'Ops Bubar DUN Perak' menegur Tuan Haji Aminuddin peguambela untuk kes ini.
Sejak kes bersambung pada Isnin 17 hb Disember, Tuan Haji Isha tidak hadir kerana sedang berada di Hospital di Kuala Lumpur menjalani pembedahan. Puan Hakim sudah memberi arahan agar sijil sakit segera dihantar hari ini atau waran tangkap akan dikeluarkan.
Manakala Faiz Arshad pula memohon pengecualian agar dia dapat pergi menghadiri temuduga kerja yang akan diadakan hari ini.
Faiz ketika ditangkap pada 6hb Februari 2009 adalah seorang pelajar di Kolej Islam Darul Ridzuan yang terletak tidak jauh dari Masjid Ubudiah di mana kejadian tangkapan berlaku-Perhimpunan Aman membantah perlantikan Menteri Besar Haram Perak.
Semalam 19hb Disember dua orang sahabat Faiz, Hashim Ahmad dan Zulkifli dipanggil menjadi saksi awam bagi pihak pembelaan. Mereka berdua turut bersama Faiz ketika kejadian.
Peguam kami Tuan Haji Aminduddin memaklumkan mereka berdua ini sekarang sudahpun menamatkan pengajian dua tahun mereka di Universiti Muqtah, Jordan dan pulang bekerja dan kini menjalani praktikal di sebuah sekolah di Sarawak. Faiz juga mendapat tawaran yang sama namun terpaksa ditolak kerana kes ini tidak membenarkan beliau melanjutkan pelajarannya di luar negara.
Entahlah, saya mungkin tidak memahami proses undang-undang. Namun saya berpengalaman melalui dua lagi kes yang lain juga berkaitan dengan tangakapan di perhimpunan aman. Untuk kedua tersebut juga membabitkan OKT yang ke luar negara melanjutkan pelajaran mereka masing-masing.
Kata seorang OKT, "patutnya Faiz bangun dan menyatakan bahawa dia sudah melepaskan peluang untuk melajutkan pelajaran, berilah peluang kali ini untuk pergi temuduga kerja pula."  Faiz akur dengan arahan Puan Hakim, "Telefon Pengarah syarikat ini dan maklumkan ada kes di sini." *Noktah*
"Tidak mengapa, Insyaa Allah, Allah akan sediakan peluang yang terlebih baik lagi." Kata seorang lagi OKT kepada Faiz sambil menepuk-nepuk bahu Faiz.
Ya, begitulah caranya kita mententeramkan hati. Allah lebih berkuasa, Allah tahu apa yang lebih baik buat kita. 
Bila sesuatu dugaan berlaku kita rasa seolah satu batu besar yang menghempap ke dada. Sesak. Sedih. Seolah sukarnya mahu nampak cahaya di hujung terowong itu. Namun bila ianya berlalu kita tidak sedarpun betapa Maha Mendengar dan Maha Mengasihaninya Allah pada hambaNya yang memudahkan urusan kita. 
Inilah yang telah kami lalui sepanjang hampir 4 tahun kes ini berlangsung. saya dapat memahami kekecewaan dan kesedihan itu bila mana suami sendiri terpaksa melepaskan peluang bekerja di luar negara yang memberikan pendapatan yang lebih. 
Perbicaraan kes 'Ops Bubar DUN Perak' bersambung hari ini jam 10.30 pagi. Bekas Aktivis Mahasiswa Shazni Munir dipanggil menjadi saksi. Kumpulan mereka pada hari kejadian telah berucap dengan sungguh bersemangat sekali sekitar jam 4 petang. Polis dan SB di sekeliling berlonggok namun tiada tangkapan dibuat.
Bila masanya sesebuah perhimpunan rakyat menjadi 'Haram' hingga segelintir perlu ditangkap, dipenjarakan, didakwa dan dibicarakan bertahun lamanya
. Ini persoalan yang kita mahu jawapannya di dalam mahkamah ini kerana mereka yang ditangkap didakwa berada di perhimpunan haram dan gagal bersurai.
"Kalau ini dibenarkan dengan alasan mandat susah nanti bila kes ini masuk ke Mahkamah Tinggi." tambah Puan Hakim lagi. Aduh, harapan kami biarlah ianya berakhir dengan baik dan cepat. 
Menang atau kalah, Allah jua yang berkuasa menentukannya. Apa yang kami tahu kami tidak bersalah dan kami berkumpul untuk menyatakan yang benar. Melawan kezaliman.
Bangkitlah Rakyat!