Friday, 21 December 2012

Siswa Occupy Dataran dihukum penjara sebulan. bangkitlah Rakyat!


Umar Mohd Azmi (kiri) Mahasiswa yang ditangkap dalam aksi 'Occupy Dataran mendesak Mansuh PTPTN dijatuhkan hukuman penjara sebulan dan denda RM1000.

Menurut peguam Puspa Rosman "kami memohon pergantungan perlaksanaan hukuman sementara rayuan, Timbalan Pendakwaraya tiada bantahan tetapi Majistret enggan benarkan."

Peguambela tetap cuba menegakkan keadilan buat Adik Umar dengan cuba sedaya upaya menyediakan deraf notis rayuan, notis usul untuk pergantungan perlaksanaan, afidavit dan certificate of urgency untuk Umar dan akan diserahkan hari ini juga.

Kita harus berasa marah dengan situasi ini. Bagaimana dengan kesalahan lain, penjenayah, perogol, perpmpak, perasuah malah pembunuh dibiarkan lepas bebas.

Rakyat terus dizalimi.

Baca di sini. Siswa Occupy Datarn di hukum penjara sebulan.

Bangkitlah Rakyat!

Thursday, 20 December 2012

Akibat 'Perhimpunan Haram'

(9 dari 13 orang OKT Ops Bubar DUN Perak bergambar selepas hari pertama sebutan kes pada Mac 2009. Faiz dua dari kanan, sebelahnya Tuan Haji Isha.)
" Hj Amin, macam mana ni, semalam seorang tak hadir, sekarang seorang lagi minta tak hadir. Berapa tahun lagi kes ini nak habis." Puan Norsalha, Puan Hakim untuk kes 'Ops Bubar DUN Perak' menegur Tuan Haji Aminuddin peguambela untuk kes ini.
Sejak kes bersambung pada Isnin 17 hb Disember, Tuan Haji Isha tidak hadir kerana sedang berada di Hospital di Kuala Lumpur menjalani pembedahan. Puan Hakim sudah memberi arahan agar sijil sakit segera dihantar hari ini atau waran tangkap akan dikeluarkan.
Manakala Faiz Arshad pula memohon pengecualian agar dia dapat pergi menghadiri temuduga kerja yang akan diadakan hari ini.
Faiz ketika ditangkap pada 6hb Februari 2009 adalah seorang pelajar di Kolej Islam Darul Ridzuan yang terletak tidak jauh dari Masjid Ubudiah di mana kejadian tangkapan berlaku-Perhimpunan Aman membantah perlantikan Menteri Besar Haram Perak.
Semalam 19hb Disember dua orang sahabat Faiz, Hashim Ahmad dan Zulkifli dipanggil menjadi saksi awam bagi pihak pembelaan. Mereka berdua turut bersama Faiz ketika kejadian.
Peguam kami Tuan Haji Aminduddin memaklumkan mereka berdua ini sekarang sudahpun menamatkan pengajian dua tahun mereka di Universiti Muqtah, Jordan dan pulang bekerja dan kini menjalani praktikal di sebuah sekolah di Sarawak. Faiz juga mendapat tawaran yang sama namun terpaksa ditolak kerana kes ini tidak membenarkan beliau melanjutkan pelajarannya di luar negara.
Entahlah, saya mungkin tidak memahami proses undang-undang. Namun saya berpengalaman melalui dua lagi kes yang lain juga berkaitan dengan tangakapan di perhimpunan aman. Untuk kedua tersebut juga membabitkan OKT yang ke luar negara melanjutkan pelajaran mereka masing-masing.
Kata seorang OKT, "patutnya Faiz bangun dan menyatakan bahawa dia sudah melepaskan peluang untuk melajutkan pelajaran, berilah peluang kali ini untuk pergi temuduga kerja pula."  Faiz akur dengan arahan Puan Hakim, "Telefon Pengarah syarikat ini dan maklumkan ada kes di sini." *Noktah*
"Tidak mengapa, Insyaa Allah, Allah akan sediakan peluang yang terlebih baik lagi." Kata seorang lagi OKT kepada Faiz sambil menepuk-nepuk bahu Faiz.
Ya, begitulah caranya kita mententeramkan hati. Allah lebih berkuasa, Allah tahu apa yang lebih baik buat kita. 
Bila sesuatu dugaan berlaku kita rasa seolah satu batu besar yang menghempap ke dada. Sesak. Sedih. Seolah sukarnya mahu nampak cahaya di hujung terowong itu. Namun bila ianya berlalu kita tidak sedarpun betapa Maha Mendengar dan Maha Mengasihaninya Allah pada hambaNya yang memudahkan urusan kita. 
Inilah yang telah kami lalui sepanjang hampir 4 tahun kes ini berlangsung. saya dapat memahami kekecewaan dan kesedihan itu bila mana suami sendiri terpaksa melepaskan peluang bekerja di luar negara yang memberikan pendapatan yang lebih. 
Perbicaraan kes 'Ops Bubar DUN Perak' bersambung hari ini jam 10.30 pagi. Bekas Aktivis Mahasiswa Shazni Munir dipanggil menjadi saksi. Kumpulan mereka pada hari kejadian telah berucap dengan sungguh bersemangat sekali sekitar jam 4 petang. Polis dan SB di sekeliling berlonggok namun tiada tangkapan dibuat.
Bila masanya sesebuah perhimpunan rakyat menjadi 'Haram' hingga segelintir perlu ditangkap, dipenjarakan, didakwa dan dibicarakan bertahun lamanya
. Ini persoalan yang kita mahu jawapannya di dalam mahkamah ini kerana mereka yang ditangkap didakwa berada di perhimpunan haram dan gagal bersurai.
"Kalau ini dibenarkan dengan alasan mandat susah nanti bila kes ini masuk ke Mahkamah Tinggi." tambah Puan Hakim lagi. Aduh, harapan kami biarlah ianya berakhir dengan baik dan cepat. 
Menang atau kalah, Allah jua yang berkuasa menentukannya. Apa yang kami tahu kami tidak bersalah dan kami berkumpul untuk menyatakan yang benar. Melawan kezaliman.
Bangkitlah Rakyat!

Wednesday, 19 December 2012

Auntie BERSIH-Tetamu Istimewa OKT 'Ops Bubar DUN Perak'

Kalau mahu dikira berapa kali kes ini berjalan, saya memang tidak mengira berapa kali atau berapa hari. Kalau mahu disebutkan berapa kali kami hadir dan kes ini ditangguhkan saya juga sudah tidak ambil pusing walau bila ianya berlaku sudah pasti hati kecewa. Buang masa, buang tenaga, buang wang ringgit. Oh, tetapi ianya tidak sepatutnya dirasakan begitu. Ini adalah perjuangan, maka teruskan.

Ada kalanya ada sahabat-sahabat yang turut serta hadir beri sokongan. Adakalanya hanya kami, OKT beserta isteri dan saudara.
(PAS Kawasan Kuala Kangsar kehilangan seorang petugas parti yang gigih apabila kembali ke Rahmatullah Timbalan Yang Dipertua PAS Kawasannya , Ahmad Mokhtar Mutalib)
Pada suatu ketika kami ada seorang penyokong yang sangat prihatin. Beliau sering hadir hinggalah kesihatannya merosot dan akhirnya beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir. Sekali sekala bila ada rakan yang hadir terasa meriah dan bertambah semangat. 
Isnin 17hb Disember saya dan suami membawa bersama kami Auntie ‘Bersih’, Auntie Anne setelah berjumpa dengan beliau di Perhimpunan Kebangkitan Rakyat Perak di Seri Iskandar. Kebetulan kami bermalam di Hotel yang sama, maka saya mempelawanya mengikut kami ke Kuala Kangsar sekiranya beliau tidak ada perancangan lain.
“Ada tempatkah di dalam kereta Nashita?” tanyanya sopan.
“Sudah tentu, Cuma saya, suami dan anak saya Asiah.” Gembira saya mempelawanya kerana saya tahu pasti rakan-rakan OKT yang lain akan turut gembira, juga peguam-peguam kami yang setia.
Kami bertolak dari Seri Iskandar menuju ke Kuala Kangsar.  Sepanjang perjalanan diisi dengan perbualan mengenai perjuangan dan aktiviti masing-masing. Saya menceritakan kepadanya detik bermula aktiviti kami dan beliau menceritakan detik mula penglibatannya. Beliau tidak dapat mengingati dengan jelas. Namun katanya “pada masa itu semua pakai kuning dan bergerak ke Istana Negara.”
“Oh itu pasti BERSIH 1, November 2007.” Sejak itu Auntie Anne sering mengikuti perkembangan semasa.
Memang beliau seorang yang ‘famous’. Ramai yang mengenalinya dan ingin bergambar dengannya.
Kami tiba di Kuala Kangsar jam 9.30 pagi. Saya bawa dia ke tempat di mana kami berkumpul untuk sarapan pagi sebelum bergerak ke Mahkamah. Saya tunjukkan kepadanya antara OKT-OKT yang sering bermurah hati membayar semua wang juadah kami.
Sebaik sampai di Mahkamah dari jauh ternampak dua orang peguam kami yang dedikasi, Haji Aminuddin dan Augustine Anthony. Ternyata mereka gembira dan bersemangat menerima tetamu kali ini.
Masuk di dalam Mahkamah saya perkenalkan Auntie Anne kepada setiap OKT dan sedikit latarbelakang siapa mereka dan apa yang berlaku kepada mereka ketika ditangkap. Merah muka Auntie Anne menahan rasa. 
Sambil menunggu Auntie Anne meminta saya menaip mesej di dalam handphonenya tentang apa yang sedang dia lakukan supaya dia dapat menghantarkan kepada temannya untuk dimuatkan ke dalam laman facebook.
Ini yang saya catatkan, “Saya kini sedang berada di dalam Mahkamah Sesyen Kuala Kangsar mengikuti perbicaraan kes ‘Ops Bubar DUN Perak’. Melibatkan 13 orang yang ditangkap pada 6 Februari 2009 di perhimpunan aman membantah perlantikan Menteri Besar Perak. Beri sokongan."
Kebetulan pula pada pagi tersebut yang sepatutnya membawa beberapa orang saksi awam, namun mereka tidak dapat hadir maka saya telah dipinta untuk menjadi saksi bersama seorang lagi isteri OKT. Saya gementar.
Auntie Anne memberikan sokongan kepada saya. Saya dapat lihat beliau di dalam galeri memberikan semangat itu.
Bila selesai dia memberitahu yang dia bertanyakan anak saya Asiah apakah dia boleh bersorak dan bertepuk tangan memberikan semangat bila saya berikan keterangan. Semangat sekali.
Saya tidak tahu dengan jelas apakah perasaan beliau setelah separuh hari bersama kami ‘travel’ ke Mahkamah, duduk di dalam Mahkamah dan lihat sedikit proses perbicaraan yang berjalan. Sedikit dari banyak hari dan jam yang perlu kami habiskan di dalam Mahkamah. Kos yang perlu kami tanggung, sedikit keperitan yang perlu kami lalui.
Akhirnya dia menulis sedikit nota apa yang mesti dikongsikan setelah mendengar cerita dan setelah saya menunjukkan gambar buku-buku nota yang dipenuhkan dengan tulisan mengenai kes yang berlansung.
Katanya saya mesti menulis dan menerbitkan buku sekurangnya mendapat pulangan bagi membayar segala kos yang perlu ditanggung.
(koleksi buku nota yang pernah digunakan untuk menulis setiap soal jawab antara peguam, pendakwaraya, Puan Hakim dan saksi)
“When, so when?” berulangkali dia bertanyakan. Saya tidak mahu beri jawapan, saya mesti lakukan. Sekurangnya…inilah kisah kami..kami pernah melalui ini demi melawan kezaliman.
Selesai perbicaraan ditangguhkan beliau pulang sendirian meneruskan perjalanannya. Sedih pula lepaskan Auntie 'Bersih' Anne pulang sendirian walau dia datang dari Kuala Lumpur sendirian menaiki bas. Bertolak jam 6.30 petang dari Kuala Lumpur. Tiba di Nibong Tebal jam 1 pagi untuk ke Himpunan Kebangkitan Rakyat Pulau Pinang. Menaiki bas ke Gopeng dan berjalan kaki ke Ipoh di waktu malam. Hebat. Semata-mata untuk ke Himpunan Kebangkitan Rakyat. Katanya "I don't want to trouble you anymore." Tidak lansung. Semua gembira dia hadir beri sokongan.
Kami tidak memaksa sahabat dan penyokong bersusah payah hadir, namun kehadiran anda dinantikan dan menambahkan kemanisan dalam perjuangan.
Perjuangan tetap akan diteruskan walau disulami keperitan, tangisan, marah. Episod yang ini khusus untuk kemarahan kami tentang peristiwa rampasan kuasa Perak. Kuasa ini wajib dikembalikan kepada pemerintahan pilihan rakyat.
Bangkitlah Rakyat!


Tuesday, 18 December 2012

Rampasan Kuasa Perak-Bangkitlah Rakyat!

Setelah 5 tahun keluar masuk mahkamah menjadi seorang OKT, Orang Kena Tangkap untuk 3 kes tangkapan di Perhimpunan Aman, tarikh semalam 17hb Disember 2012 adalah bersejarah buat saya.
Di dalam Mahkamah pada pagi itu tiba-tiba peguambela Augustine Anthony memanggil saya dan memohon saya untuk menjadi saksi pihak pembelaan memandangkan saya ada pada hari kejadian.
"Huh! jadi saksi?" Ikut hati lansung saya tidak mahu. Saya tidak suka cara pihak pendakwaraya bertanyakan soalan kadangkalanya. Membuat hati panas dan geram.
Kali ini saya tidak boleh mengelak. Minggu ini sepatutnya bermula dengan sesi mengambil keterangan untuk saksi awam setelah selesai kesemua 13 orang OKT memberikan keterangan mereka di kandang saksi. Termasuk suami saya sendiri.
Saya perlu memberikan keterangan bagi membela suami saya juga OKT yang lainnya.
Saya mungkin telah sedikit tersalah memberikan jawapan namun saya puas hati juga dengan jawapan yang saya berikan terutamanya dalam isu 'Perhimpunan Haram'. Memang saya sensitif dengan istilah 'Perhimpunan Haram' apatah lagi istilah 'Rusuhan'.
Soalan peguambela juga ada menyebut tentang Perhimpunan Haram dan saya jelaskan ianya Perhimpunan Aman. "There is no such thing as Perhimpunan Haram."
Timbalan Pendakwaraya terus 'picked up' istilah itu dan bertanyakan tentang perkara tersebut.
Saya menjelaskan "Setiap manusia setiap rakyat ada hak untuk bersuara menyatakan rasa tidak puas hati dan marah bila mereka dizalimi dan hak mereka dirampas. Sebagai contoh bila kerajaan Barisan Nasional merampas kerajaan Pakatan Rakyat Perak, rakyat marah dan bersuara."
Bila Timbalan Pendakwaraya bertanya lagi tentang ini saya menjawab "Sebagai orang Islam juga kita wajib bersuara bila dizalimi. Sebagai contoh bila rumah yang kita beli dan miliki dirampas orang kita tidak boleh berdiam diri dan mestilah menyuarakan hak kita."
Apa yang jelas saya terangkan kami ke sana dengan tujuan untuk merakamkan suasana. Ada solat hajat dan munajat. Merakamkan keberanian rakyat bangkit menentang kezaliman  ke atas mereka. Kami bukanlah wartawan hanya sekadar penulis blog yang mengikuti perkembangan isu-isu hak asasi manusia, politik dan aktiviti rakyat yang berani.
Dengan niat untuk berkongsi. Saya anggap diri saya sebagai seorang wartawan bebas yang ingin menyampaikan.
 (Aksi suami saya ketika mahu mengambil rakaman gambar Himpunan Kebangkitan Rakyat Perak di Seri Iskandar. Memanjat trak Demi Rakyat)
Ketika suami saya ditangkap di Perhimpunan Aman Membantah Perlantikan Menteri Besar Perak (Haram) beliau sudah memulakan minat dan 'kerjayanya' sebagai jurugambar. Kamera ada di lehernya ketika ditangkap. Soalan yang ditanya kepadanya di dalam kandang saksi juga berkaitan dengan ini. Semalam sebagai saksi saya juga ditanya tentang ini.
Keterangan saya ialah suami saya mengambil gambar dan saya memasukkannya ke dalam blog. Tugas ini secara sukarela untuk menyampaikan kepada rakyat di luar sana suasana yang sebenarnya walau kita tidak dapat hadir di sana.

 (rakaman gambar dengan wajah-wajah ribuan yang hadir di Himpunan Kebangkita Rakyat Perak)
Soalan akhir dari peguambela dalam sesi soal balas kepada saya ialah "Apakah Puan masih menjadi seorang wartawan bebas?"
Jawapan saya ialah "Ya, saya masih menjadi seorang wartawan bebas, cuma dengan lebih pantas lagi."

Sunday, 9 December 2012

Travelog Peniaga 'Bundle' Pasar Tani: Kak Wok yang baik hati.

Jumaat 6 Disember 2012: Masuk minggu ke 5 melakukan kerja ini. Berjualan 'bundle' di Pasar Tani UPM Serdang berhadapan Masjid Jamek. 

Kami, saya dan Raja Rohaisham membuat keputusan 6 minggu yang lepas untuk meneruskan usaha murni seorang kakak menjual barangan terpakai di sini. Hasil jualannya ialah bagi membantu rumah anak Yatim Ummu Salamah di Terengganu. Namun kakak ini tetap masih membantu walau dia sibuk dengan urusan menghabiskan PHDnya.

Sampai bila kami mampu bertahan agaknya belum tahu lagi. Moga kami diberi kekuatan semangat dan sihat tubuh badan. Saya khususnya menumpang mencari rezeki di sini menjual produk TUPPERWARE. Keluar rumah seawal jam 6.30 pagi dari Gombak menuju ke Serdang. Berniaga di bawah terik mentari.



Minggu ini khemah berjaya dinaikkan bagi melindungi bahang panas pagi yang terik. Ada pakcik-pakcik peniaga yang datang membantu menegakkan khemah yang diinfaqkan ini. 

Kami gembira berjualan di sini. Berpeluang berkenalan dengan pelbagai lapisan masyarakat. Saya suka dengan masyarakat di sini. Suasana kekampungan wujud di sini. Tolong menolong tanpa hasad dengki.

Setiap habis Jumaat saya menanti tiba Jumaat satu lagi dengan penuh keterujaan. Bertemu kembali dengan pelanggan-pelanggan setia kami juga peniaga-peniaga yang setia mencari rezeki di tapak Pasar Tani ini. Mereka baik hati. Ada yang pasti tidak melepaskan peluang untuk membeli setiap minggu, kerana mereka tahu wang itu akan masuk ke dalam tabung sumbangan. Harga RM 2 mereka beri RM5.

Saya juga gembira kini apabila saya mengemas rumah jika ada baju yang masih elok dan sudah tidak boleh dipakai akan dikumpul dengan kemas dan dibawa untuk dijual. Jumaat lepas Kak Wok seorang pesara yang berniaga nasi lemak dengan gembiranya datang memborong baju-baju T Muslimah ini. Beliau dan suaminya yang sudah berusia lebih 50 tahun bersama kawan-kawan mereka akan mendaki Gunung Kinabalu. Hebat mereka. Mereka akan ke sana hujung minggu ini. Saya harap dipanjangkan umur Jumaat ini dapat bertemunya lagi dan merakamkan wajahnya. Oh! Kak Wok juga akan mengumpul rakan-rakannya bagi memulakan senamrobik Tae Kwan Do Aerobik yang disarankan oleh Sham. Semangat betul!

Jumaat lepas kami memesan kepadanya untuk menghantar nasi lemak lengkap dengan air panas untuk kami bersarapan. Baru minggu ini kami dapat bersarapan dengan sempurna. Alhamdulillah.

Perjuangan sedikit ini akan kami teruskan.

Manjadda wajada.

Thursday, 29 November 2012

'Ops PADAM 3' kembali bercerita. Ini kisah kami.


Ketika saya meletakkan foto ini di laman facebook buat kali yang ke berapa entah, ramai sekali yang 'like' dan 'share' gambar ini.

Inilah teman-teman seperjuanga yang sama-sama menghuni lokap Penjara Pudu pada jam 4 pagi 27hb januari 2008. Kami ditangkap dalam jangka waktu jam 12-4 petang 26 hb januari 2008-Sabtu, ketika mahu  berhimpun secara aman membantah kenaikan harga barangan dan minyak ketika itu.

Tidak pasti berapa orang yang ditangkap tetapi yang didakwa di Mahkamah ialah seramai 45 orang. Kes kami dimulakan dengan Mohamad Sabu dan 44 yang lain. Kami dibebaskan pada lewat petang hampir jam 7 malam Isnin 28 hb januari 2008.


Di atas adalah gambar terkini kami diambil mungkin 3 minggu yang lepas. Kami diziarahi oleh DS Anwar Ibrahim dan isteri.
 
Dari 45 orang OKT kini tinggal 43 orang apabila dua orang OKT pergi menemui Ilahi. Gambar di atas ialah Allahyarham Abang Dino yang sangat baikhati. Kami semua merinduinya. Beliau pergi menyahut panggilan Ilahi beberapa bulan yang lalu. Beginilah aksinya setiap kali kes dijalankan, samada duduk di bawah begini atau di belakang sekali berhampiran pintu. Melalui perbicaraan ini memang menjempukan, namun perlu teruskan juga hingga akhirnya kami dan kita semua menang.

Setiap kali hampir tiba kepada tarikh sambung bicara yang baru saya mengambil inisiatif sendiri untuk menghantar pesanan kepada OKT-OKT yang lain tentang tarikh baru sambung bicara. Nama Allahyarham Abang Dino berada di atas sekali dalam senarai nama kumpulan kami. Saya tidak membuangnya. Setiap kali mahu menghantar pesanan ringkas, saya akan lihat namanya dahulu, namun memastikan ianya tidak dihantar ke nombor itu.

Kisah kami belum berakhir. 26 januari 2013 akan masuk tahun ke 5 untuk kami semua OKT Kes PROTES atau dikenali oleh polis sebagai 'OPS PADAM 3'....kami dan kamu aktivis dan pejuang yang mahu tumbangkan kezaliman perlu dipadamkan!

Syukuri Nikmat lapang sebelum sibuk.




Kadang-kadang ada kawan yang menghantar mesej kepada saya dan bertanyakan, "dah balik dari Penang ke, dah balik dari Fraser Hill ke dll." Sebenarnya 'percutian' saya ini hanya sebentar-sebentar sahaja. Sekadar mengikut suami, menemaninya memandu ketika bertugas luar daerah untuk hadiri mesyuarat dan event syarikat. 

 
 Alhamdulillah, sebahagian nikmat apabila menjadi surirumah dan mencuba berniaga sendiri kecil-kecilan.

Hari ini saya mensyukuri nikmat lapang dan 'senang' yang Allah limpahkan. Mencari ruang kedai makan yang membolehkan saya online. Gunakan masa sebaiknya. Makan minum ala kadar dan duduk diam sehingga suami selesai tugasnya dan kami pulang semula ke rumah. Malam ini kalau berkesempatan akan terus beri sokongan untuk pelacaran komik baru Zunar Kartunis di KL Selangor Chinese Assembly Hall.

Esok dan hujung minggu saya dan rakan akan meneruskan usaha mengisi kantong untuk perjuangan Hope2walk dan rumah Anak yatim Ummu Salamah juga kantung perjuangan hidup keluarga.

Begitulah putaran kehidupan. Senang, susah, silih berganti.

Friday, 3 August 2012

Merdeka Review menamatkan operasinya. Saya bersedih.


Minggu lepas saya sudah pun mendapat perkhabaran dari editor Merdeka Review Edisi Bahasa Malaysia, Lim Hong Siang tentang kemungkinan besar portal berita online ini akan ditamatkan operasinya. Saya menyimpan rasa agar ianya tidak berlaku.

Namun malam ini sebaik pulang dari Solat Tarawikh saya menerima undangan di Facebook "In Love With Merdeka Review.com". Terus membaca di portal beritanya. "Merdeka Review menamatkan operasinya."

Tiba-tiba saya rasa sedih dan berduka cita dengan berita ini.

Baru berjinak-jinak dan diberi peluang keemasan oleh saudara editornya untuk saya menjadi penulis di kolum Merdeka Review. Saya bangga mendapat peluang ini, walau saya tidak tahu berapa ramai sebenarnya pembaca yang berpeluang membacanya, namun sedikit sebanyak dapat saya berkongsi pengalaman saya dalam perjuangan sebagai seorang aktivis dan pada yang sama menjadi seorang suri rumah sepenuh masa.

Saya masih ingat saya menegur Hong siang bila mana saya lihat tulisan pertama Adam Adli di ruangan kolum di Merdeka Review. Ketika itu nama Adam Adli melonjak dengan tindakan menurunkan bendera di PWTC.

'Cemburu' juga melihat orang lain berpeluang menulis di portal berita dan saya masih mencurahkan idea dan rasa hati di dalam blog dan Facebook. Saya rasa dan yakin saya ada cerita untuk disampaikan pada ramai di luar sana.

Terus saya diberi peluang untuk menulis. Perkongsian saya berkisar tentang isu ISA, kezaliman ISA, penderitaan keluarga juga pengalaman saya di dalam aktiviti menyertai perhimpunan aman.

Saya berjaya menulis 13 artikel termasuk laporan mengenai beberapa perhimpunan aman. Alhamdulillah. Beberapa artikel saya di Merdeka Review turut disiarkan di dalam Harakah dan Suara Keadilan. Sudah lama saya mengidamkan untuk turut menjadi penulis di dalam dua akhbar alternatif ini. Namun seolah hanya aktivis terkenal serta ahli politk terkenal yang dapat mendapat tempat di sana.

Artikel saya boleh dibaca di sini.

Syukur dengan peluang yang diberi oleh Merdeka Review untuk saya menulis kadangkala setiap minggu membuatkan saya memaksa diri berfikir dan berkongsi dengan harapan memberikan satu perkongsian kepada wanita-wanita khususnya bahawa tenaga dan suara kita diperlukan untuk turut serta memastikan segala kezaliman ditentang. 

Terima kasih Merdeka Review yang telah saya kenali sejak lama.

Lawan Tetap Lawan.

Thursday, 2 August 2012

ISA itu ZALIM: Pemergian Abdul Razak Baharuddin: Bekas Tahanan ISA.


Keluarga tahanan ISA sudah seumpama keluarga kami sendiri. Sebuah keluarga yang besar. Walau bukan suami saya yang pernah ditangkap ISA apatah lagi anak-anak saya sendiri. Berjuang bersama mereka, bergelumang dengan penderitaan mereka, berusaha mencari sumber kewangan untuk mereka dan membantu sedaya mungkin bila mereka memerlukan membuat kami semua bagai sebuah keluarga.
Jam 12.33 tengahari Isnin saya menerima sms dari Cikgu Laila. 
"Cikgu Razak, bekas tahanan ISA meninggal dunia pagi tadi."
Saya terdiam sebentar dan cuba mengingati kisahnya. Ya saya ingat beliau dibebaskan awal dari yang lainnya yang senangkatan dengannya yang ditahan dengan dakwaan menganggotai Jemaah Islamiyyah di era peperangan menentang terorisma kononnya. Kebanyakakan tahanan ISA ketika itu ditahan sehingga 7-8 tahun lamanya. Allahyarham Cikgu Razak merengkuk di dalam kem Kamunting dari 2001 hingga 2004.
Allahyarham dibebaskan awal kerana menderita sakit buah pinggang. Penyakit yang dideritai sejak sebelum ditangkap di bawah akta zalim ISA.
Saya juga dapat mengingati bahawa anak Allahyarham juga ditangkap di Pakistan dan ditahan di bawah ISA ketika dibawa pulang ke Malaysia bersama beberapa orang rakannya yang lain.


 Oleh kerana berita pemergiannya sampai agak lewat maka saya membuat perancangan untuk menziarahi keluarganya bersama Puan Zumrah dan Ustaz Badrulamin yang pernah ditahan bersama Allahyarham.
Kak Imah isteri Allahyarham kelihatan pilu ketika kami tiba namun berubah tenang dan 'gembira' menceritakan tentang detik-detik akhir pemergian suaminya.
"Abang kelihatan sangat handsome, senang betul dia pergi. Sudah siap mandi dan bersuci untuk solat subuh, duduk di atas kerusi rodanya. Kakak tak benarkan dia berpuasa kerana Abang sakit semalamnya. Abang minum air dan tersedak, tertunduk dan mohon dibaringkan di atas katil. Abang pandang anak-anak dan Kak Imah, mulut terkumat kamit dan terus pergi."
Allahyarham menjadi Imam di Surau berdekatan dengan rumah mereka. Setelah Allahyarham sakit dan tidak mampu berdiri lama dan duduk di atas kerusi roda tempatnya diambil alih oleh anak lelakinya.
Sakit buah pinggangnya menjadi teruk hingga pihak Kementerian Dalam Negeri terpaksa membebaskannya. Doktor Pakar yang merawat begitu marah melihat keadaannya. Allahyarham hanya dibekalkan dengan ubat tahan sakit setiap kali sakit. Mungkin itu penyebab penyakitnya menjadi lebih teruk.
Teringat juga saya tentang kisah Allahyarham Dr Burhanuddin Helmi yang juga menderita sakit akibat terpaksa menahan kencing ketika di dalam tahanan ISA yang menjadi punca penyakit kematiannya.


Sesi ziarah kami ke rumah Almarhum Cikgu Razak juga menemukan saya dengan Radzi anak sulong Almarhum yang juga ditahan ISA selama setahun setengah. Bayangkan beliau ditangkap ketika berusia belasan tahun lagi. Diletakkan di Pusat Tahanan Reman Polis. Katanya tempat tersebut selesa ada TV, peti sejuk dan kipas angin. Namun jelasnya bilik mereka tiada tingkap ataupun lubang.
Maka tiada siang atau malam, tiada bulan, matahari mahupun bintang dalam kamus kehidupan mereka selama setahun setengah itu. "Lansung tak dapat melihat dunia luar?!" Terkejut saya dan sukar untuk mempercayainya, walau saya pernah mendengar cerita tahanan ISA selama mereka ditahan selama 60 hari. Tetapi ini untuk setahun setengah.
"Itu yang buat mereka stress dan tension, bagai nak gila." jelasnya lagi.
Namun mereka berpeluang juga keluar setiap kali dibawa keluar untuk ke Bukit Aman untuk sesi perjumpaan keluarga dan sesi belajar tetapi mata mereka ditutup dengan spek atau kain setiap kali dibawa keluar.
"Saya tidak pernah tahu di mana saya diletakkan sehingga kini. Apa yang saya tahu setiap kali perjalanan ke Bukit Aman ianya mengambil masa selama 45 minit."
Terpegun dan terkejut lagi saya mendengarnya. Terlopong! Inilah sisi gelap ISA.
Beliau berpeluang mengambil SPM di dalam pusat tahanan reman Polis. Sesi pembelajaran disediakan. Berjaya dengan cemerlang. Berjaya melanjutkan pelajaran ke UIA dan kini sedang menghabiskan peringkat Master dalam Al-Quran dan Hadith. 
"Baguskan ISA, dapat belajar dan keluar menjadi orang yang baik." Ini sudah pasti menjadi komen mereka yang mempertahankan ISA tanpa mereka mahu menerima hakikat bahawa individu-individu ini memang istimewa, hebat dan baik. Hamba-hamba Allah yang taat dan mempraktikkan ajaran Islam yang sempurna.
"Tak sangka berserban nampak baik rupanya buat bom di pejabat." Cerita Kak Imah tentang komen-komen dari pihak SB yang sampai ke telinganya.
Entah apa konsep baik dan tidak baik yang ada dalam kepala dan otak mereka.

Alhamdulillah, berjaya juga kami menjejaki rumah keluarga bekas tahanan ISA Allahyarham Cikgu Razak yang meninggal dunia Isnin 30 hb Julai 2012. Tidak mudah untuk menjejaki rumah mereka. Berkali-kali kami berhenti bertanya. Ramai yang mengenalinya sehingga ke kampung-kampung yang jauh dari rumah Almarhum. Akhir sekali kami ditemukan dengan Muallimah di PASTI Nur Syuhadah Kampung Medan Teluk Panglima Garang yang memberikan kami arah ke rumahnya. Perjalanan dan pencarian yang berbaloi.
ISA masih ada...trauma dan siksaan yang diterima terpahat dalam diri mangsa dan keluarga mereka.
Masih ada 45 orang yang merengkuk di Kem Kamunting menantikan saat mereka dibebaskan...entah bila...
"Ya, masa kena ISA dahulu tinggalkan keluarga bertahun-tahun, kini pergi untuk selamanya." Puan Norlaila Othman isteri bekas tahanan ISA, Mat Sah Satray.

Sedikit kisahnya boleh dibaca di sini.

Tuesday, 10 July 2012

ISA, Maka benarlah: IA SAH ANIAYA!


Apa kata Perdana Menteri Malaysia semalam tentang ISA yang zalim itu? Baca di sini.

"Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) dimansuhkan kerana ia secara politiknya tidak membantu kerajaan Pusat pimpinan BN, kata Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak."

Berpa tahun seorang tahanan ISA merengkuk di KEMTA? 2,4,6,8 malah berbelas tahun. 2 bulan di pusat tahanan reman polis? Diseksa, dibogel, diberi minum air kencing dan bermacam bentuk penyiksaan.

Apa katanya lagi?

"jika seseorang itu ditahan bawah ISA ia tidak membunuhnya secara politik, sebaliknya melanjutkan karier politiknya.

Bercakap kepada penjawat awam di Putrajaya hari ini, Najib tanpa menamakan mana-mana pihak memberikan contoh bagaimana profil politik mereka naik mendadak selepas ditahan."

Kami di GMI bersama anda akan terus berusaha mendesak membebaskan semua 45 tahanan ISA. Bantu kami mengumpul dana dengan hanya membeli buku keluaran GMI. Hubungi saya.

Maka memang benarlah:

IA SAH ANIAYA!

RM15 termasuk pos.

Tuesday, 22 May 2012

Siapa Datuk Yusuf Zainal Abidin.

Maklumat yang diterima dari twitter YB Nurul Izzah ialah Hakim Mahmud Abdullah memulakan sidang mahkamah. Datuk yusuf Zainal Abidin hadir bersama dengan barisan peguambela DS Anwar Ibrahim.

Siapa dia Datuk Yusuf Zainal Abidin ini?


Peguamcara 2 letak jawatan (malaysiakini)


Isnin dan Selasa depan - tarikh yang ditetapkan untuk mendengar hujah perbicaraan kes liwat terhadap Datuk Seri Anwar Ibrahim - dijangka merupakan penampilan terakhir Peguamcara II, Datuk Mohd Yusof Zainal Abiden mewakili pihak pendakwaraya dan Pejabat Peguam Negara.

NONEDifahamkan, Yusof, 56, telah menyerahkan surat peletakan
jawatannya untuk kali ketiga dan kali ini ia diterima. Sumber-sumber memberitahu yang Jabatan Perkhidmatan Awam telah dimaklumkan mengenainya.

Yusof (kanan) adalah orang yang ketiga paling kanan di Pejabat Peguam Negara selepas Peguam Negara, Tan Sri Abdul Gani Patail dan Peguamcara Datuk Idrus Harun. Hari terakhir beliau bertugas dijangka sama ada pada 1 Januari atau 1 Februari depan.

Walaupun tarikh 1 Januari atau 1 Februari disebut sebagai hari terakhirnys, tetapi sumber-sumber memberitahu Malaysiakini bahawa beliau mempunyai banyak cuti tertunggak dan beliau hanya datang ke pejabat sekali-sekala.

"Apa pun keputusan perbicaraan kes liwat tersebut, Datuk Yusof dijangka tidak akan lagi mengetuai pasukan pendakwaan apabila keputusan diumumkan," tambah sumber tersebut.

"Beliau akan mengetuai pihak pendakwaan untuk kali terakhir sewaktu penghujahan perbicaraan kes liwat itu pada hari Isnin dan Selasa, dan ia dijangka menjadi penampilan terakhir beliau," kata sumberitu kepada Malaysiakini.

Difahamkan beliau telah mengemukakan permohonan untuk bersara secara pilihan sebanyak dua kali: Pada tahun 2007 ketika beliau mencapai umur 52 tahun dan sekali lagi pada 2009.

Kedua-dua permohonannya itu ditolak, dipercayai ekoran campurtangan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Abdul Razak, yang mahu Yusof mengetuai pasukan pendakwaan dalam perbicaraan kes liwat tersebut.

Saturday, 18 February 2012

Bebas, Denda atau dipenjarakan. Keputusan Kes Himpunan Mansuh ISA.


"Kak, itu DPP kita kan kak, Kes Mansuh?" Soal Aiman kepada saya ketika kami duduk-duduk di bangku Mahkamah ketika menunggu Tuan Hakim masuk.

"Oh itu yang pakai specs tu ya. Ya lah DPP Kes kita Mansuh. Buat apa dia di sini pula?" Musykil kami.
Kami sedang berada di kamar Mahkamah Sesyen Jenayah 6. Mahkamah Hakim, Yang Arif Shakeri. Semalam adalah tarikh yang ditetapkan oleh Mahkamah untuk sambung bicara Kes PROTES. Tarikh ditetapkan hingga 17 Februari.
Selang beberapa minit kami sedar akan kehadiran DPP Kes Himpunan Mansuh itu, kelihatan Peguam kami untuk Kes PROTES Tuan Haji Nasha berjalan menuju ke arah kami berdua.
"Siapa yang buat hujahan untuk kes Mansuh nanti, dah hantar ke belum." Tanya Hj Nasha kepada kami berdua.
"Entahlah, kami tak tahu. Kami dah tak ada peguam. Peguam kami dah tarik diri." Jawap kami hampir serentak.
"Bukannya apa, DPP tu ingatkan untuk sampaikan. Kalau tak ada submission dia kata senang mereka tak perlu jawap." sambung Tuan Haji Nasha, peguam kes PROTES yang sering akan datang ke belakang ke arah tempat duduk kami sekiranya ada isu yang perlu dibincangkan. Begitulah sifat mereka semua peguam yang membela kami dalam kes PROTES.
"Oh, ok tak apa saya akan cuba minta peguam kami uruskan. Kata peguam yang lain mereka akan buat submission untuk semua. Tidak ada masalah untuk mereka walau peguam kami berlima telah menarik diri." Terang saya kepada Tuan Haji Nasha.
Ya, Peguam telah menarik diri di saat-saat akhir ketika keputusan untuk kes Himpunan Mansuh ini akan dibacakan pada 22hb Februari 2012. 222. Cantik.
Setelah bergelumang dengan kes ini sejak 1 hb Ogos 2009 hingga kini 2012 hampir 3 tahun. Akhirnya ia bakal tiba ke penghujungnya. Kami 'kalah' di peringkat pendakwaan. Puan Hakim mendapati ada alasan dari hujah-hujah pendakwaan dan kami perlu bela diri untuk dakwaan di bawah akta jenayah.
Peguam kami berpendapat kami tidak sepatutnya masuk ke peringkat pembelaan, kami semua sewajarnya dibebaskan sama seperti 13 OKT yang lainnya yang dibebaskan. Bilangan kami yang didakwa ialah seramai 29 orang, kini tinggal 16 orang kami yang perlu bela diri.
Peguam membuat pilihan untuk kami memilih pilihan yang kedua iaitu memberi keterangan dari kandang salah tanpa angkat sumpah dan tidak boleh disoal balas. Maka kami membaca keterangan yang sudah siap bertulis di atas kertas. Puan Hakim mencatat apa yang kami baca. Semuanya berjalan lancar dan pantas. Tidak perlu turun naik mahkamah bertahun-tahun seperti kes PROTES contohnya di mana untuk peringkat pendakwaan saja sudah masuk 4 tahun belum selesai lagi.

Kami menunggu tarikh 222 dengan penuh sabar, debar dan berserah kepada Allah akan keputusan yang terbaik buat kami semua. Hukumannya jika bersalah adalah denda, penjara atau mungkin kedua-duanya sekali. Kami telah sepenuhnya yakin dengan pilihan bahawa kami tidak akan membayar denda sekiranya keputusan bersalah dijatuhkan kepada kami.
Ketika terjumpa YB Dato' Mahfuz di satu majlis, saya menuju ke arahnya dan berkata:
"YB, untuk keputusan kes Himpunan Mansuh ISA pada 22hb nanti, kalau kami didapati bersalah, kami tidak mahu membayar denda dan akan memilih Penjara sama macam YB dalam kes Kriket Israel." Baca di sini.
" iissssshhhh....janganlah macam tu. Siapa nak buat kerja nanti." jawab YB Dato' Mahfuz.
Apa jua kita mengharapkan yang terbaik dan berserah pada Allah yang Maha Bijaksana.
Walau ada yang sinis mengatakan kes ini 'tak ada apa, mudah dan tidak berat' kerana tiada pimpinan yang terlibat, tetapi kami adalah mangsa kepada satu kes politik yang dijadikan ruang untuk mendera rakyat yang secara terang-terangan menentang kezaliman penguasa Negara.
Kata seroang sahabat yang juga seorang peguam Hak Asasi yang berpengalaman "Do'akan agar keajaiban berlaku."

Thursday, 9 February 2012

Pengembaraan Hope2walk bersama impian semua...


Tinggal beberapa hari sahaja lagi Sham, Fandi dan An-Nur akan berangkat pergi. Pergi yang belum pasti bila mereka akan kembali.
"Ummi, nanti kalau Makcik Sham balik, Asiah dah besar dah masa tu kan Ummi?" tanya Asiah.
Jangkaan setahun di Beijing China. Kemudiannya meneruskan pengembaraan ke destinasi lain pula di United Kingdom.
"Pergilah Sham, pergi. kita usahakan bersama." begitulah lebihkurang komen saya kepada Sham setiap kali kami duduk bersembang dan berbincang tentang keadaan Annisa dan An-Nur. Ya, ketika itu Annisa masih bersama.
Santai di perkarangan Masjid Jamek Kajang di gerai Sham dan Fandi menjadi aktiviti kami ketika itu. Menikmati ABC Nyonya paling sedap sambil menyuap laksa enak gerai Ustazah Siti. Jika lapang kami ke sana. Membuat temujanji dengan Ummi Zumrah. Jauh dari Gombak dan juga Kepong meredah lebuhraya. Kami sanggup.

Ketika keadaan Annisa dan An-Nur sihat dan segar kami dan mereka punya peluang itu.
Tetapi dek kerana sering Annisa dan An-Nur sakit dan perlu dimasukkan ke wad berhari-hari malah mencecah berminggu-minggu dan berkali-kali, maka nasib kedai itu tidak terbela.
Kehidupan mereka juga jadi bertambah sukar hingga terlalu sukar yang menyebabkan saya sendiri tidak tahan melihat kepayahan mereka.
Pagi ini Sham menelefon saya "Kak N, tolong panjangkan jemputan kepada kawan kepada kawan Kak N tu yang bantu beri wang zakat RM500 masa Sham tak ada duit sangat tu."
(Sham sedang membuat persiapan untuk China. Tarikh penerbangannya sudah ada 12.50am 14 Februari ini. Sedikit kenduri Arwah dan kesyukuran sedang dirancangkan untuk dilaksanakan.)
Puas saya memikirkan siapa dia kawan saya yang baik hati itu. Baru saya teringat. Ketika itu Sham memberitahu saya tentang tahap kepayahan mereka. Saya memikirkan cara untuk membantu mereka, puas saya memikirkan kepada siapa saya mahu minta bantuan bagi pihak mereka. Syukur seolah Allah menjawab kerunsingan di hati saya.
Begitulah, Allah menurunkan dari kalangan hambaNya yang sudi membantu. Mengetuk pintu hati-hati HambaNya yang diinginiNya. Baca di sini.
Sejak bulan Oktober lepas, tertubuhlah Hope2walk dengan semangat prihatin kawan-kawan, saudara-mara dan sahabat perjuangan. Yang paling menyentuh hati ialah entah siapa lagi yang tidak pernah kami kenali walau yang dikenali dan kenal baik menunjukkan bermacam ragam dan persoalan.
Kami tidak pernah menoleh ke belakang lagi, terus jalan dan berusaha walau objektfnya seolah sukar untuk dicapai.
RM500,000.00 dalam masa kurang 3 bulan. Sukar, payah namun kami terus berusaha. Sungguh tidak disangka perjalanan menjadi mudah dengan perkenalan dengan En Hasan Suyut dengan pengalaman keluarganya dalam Kembara Atiq Wazif. Beliau sudah mempunyai pengalaman dan pertalian dengan pelbagai organisasi.
Akhirnya sungguh tidak disangka kami dapat berkerjasama dengan Encik Zawahir Abdullah dari Islamic Aid Malaysia, IKIM.FM dan Muzium Negara hingga terjadilah aktiviti Mega Bonanza Amal Hope2walk pada 4hb Februari 2012. Sudah tentu dengan kerjasama pelbagai pihak yang lain lagi.

Pastinya dalam setiap usaha dan perjuangan pasti ada cabaran dan dugaan. Dugaan berat yang ditempuhi ialah pemergian Annisa bertemu penciptaNya. Dijemput kembali kepadaNya pada 9 pagi 22hb Disember 2011. Pemergian yang begitu pantas sekali tika kami semua di Hope2walk sedang teruja melihat keluarga Sham dan Fandi muncul di kaca TV di slot Malaysia Hari Ini liputan kehidupan mereka sekeluarga bersama Annisa dan An-Nur dalam misi mengumpul sumbangan untuk hope2walk.


Setiap yang berlaku itu ada hikmahnya. Bak kata-kata babanya di blog.
Dia menolak untuk ke China, barangkali memberi ruang untuk adiknya kerana untuk mencapai sasaran kutipan masih terlalu jauh. Dia padamkan lilinnya di sini untuk menerangi lilin di kehidupan abadi. Untuk menerangi taman-taman wangi- mempersiapkannya untuk kami menyusul nanti.


InsyaAllah dengan izin Allah jua Impian Hope2walk akan tercapai. Pengembaraan ini bakal bermula. Kami melepaskan anda sekeluarga pergi, walau dengan berat hati kerana kita sering bersama dalam suka dan duka susah dan senang.
Impian untuk satu sinar buat An-Nur....impian Kakak Asiah untuk memimpin tangan An-Nur dan moga satu hari dengan hidup yang diberkati Allah, Asiah juga bakal memimpin tangan Annisa.
Kami di sini akan meneruskan usaha ini bagi meneruskan impian Hope2walk. Sumbangan semua masih diperlukan dan dialu-alukan.
Asiah memimpin tangan Atiq Wazif yang pernah melalui pengembaraan yang awal.

Tuesday, 24 January 2012

Keadilan milik mereka yang dizalimi.

"Kalau beginilah ramainya yang hadir pada malam ceramah di Kampung Baru, saya yakin pasti ramai yang akan berbondong-bondong ke Mahkamah Jalan Duta esok hari." Ini yang saya ungkapkan di Twitter sebaik melihat berbondong-bondong orang ramai yang memasuki dan memenuhi perkarangan Kelab Sultan Sulaiman Kampung Baru pada malam sebelum 901. Begitu juga khabarnya di tapak ceramah di Kampung Pandan, ribuan yang hadir memenuhi padang. Hati kembali bersemangat untuk turun bersama rakyat dan penyokong.

Selesai ceramah, kami menuju ke sebuah restoran nasi lemak. Di sana terserempak dengan sahabat-sahabat aktivis yang dikenali yang datang dari Melaka dan Perak. Wah, semangat mereka tetap utuh!

"Tidur mana malam ni?" "Mana-mana saja yang sempat." Memang hebat.

901…Kempen Bebaskan Anwar. Ramai yang berkempen, menukar gambar profil di Facebook danTwitter. Ramai berkempen untuk bersama-sama turun pada tarikh itu. 9 Januari 2012. Saya tidak bertindak merubah apa-apa kepada wajah Facebook atau Twitter saya.

Terus terang dalam hati ketika itu sering berkata-kata, "Kenapa mesti hingga begini?". Kenapa mesti beramai-ramai turun dan berkumpul menunggu keputusan Mahkamah. Perasaan itu terus hadir dalam diri saya yang menyekat saya dari ingin berkongsi kehangatan kempen 901. Kempen Bebaskan Anwar Ibrahim.

Dalam hati saya memikirkan masih ada banyak isu kezaliman yang perlu sokongan ramai untuk memungkinkan ianya berjaya dan menyelamatkan Malaysia. Saya, suami dan rakan-rakan juga ada yang menjadi mangsa apabila ditangkap, dipenjara, didakwa dan dibicarakan bertahun lamanya hanya kerana menghadiri perhimpunan aman membantah kezaliman. Kami juga perlukan sokongan.

Kami adalah antara aktivis dan rakyat yang memilih turun ke jalanraya untuk menyatakan kebencian kepada ketidakadilan dan kezaliman. Demonstrasi jalanan bukan sesuatu yang asing bagi kami.

Kebencian kepada kezaliman dalam Negara muncul dalam diri tepat pada tarikh 2 September 1998, 902. Pada tarikh tersebutlah saya sedar tentang kewujudan kezaliman dan ketidakadilan dalam pemerintahan Negara, ya sebaik Anwar Ibrahim dilucutkan dari jawatannya. Maka bermula saat itu perhimpunan di jalanan sungguh dekat hati.

Mula dari saat itu juga seolah kezaliman menjadi "middle name" kepada pemerintahan Barisan Nasional. Semuanya terserlah. Pelbagai institusi dalam kerajaan nampak jelas disalahgunakan oleh pihak berkuasa.

Kezaliman PDRM dalam kes "shoot to kill" yang menimpa, Puan Norizan Bt Salleh dan Allahyarham Adik Aminulrasyid sebagai contoh. Kematian dalam lokap yang menimpa tahanan seperti kes A.Kugan dan ramai lagi menunjukkan bahawa rakyat berada dalam situasi yang tidak selamat walau di tangan mereka yang seharusnya menjaga keselamatan dan keamanan.

Kewujudan SPRM Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia yang kononnya untuk mencegah rasuah, menangkap, bicara, siasat dan dakwa mereka yang memberi dan menerima rasuah akhirnya juga dilihat sebagai tempat rakyat bawahan yang menjadi mangsa. Paling teruk bila terjadinya kes kematian yang melibatkan mendiang Teoh Beng Hock dan Allahyarham Ahmad Sarbani.

Semua peristiwa ini memerlukan rakyat terus bangkit bersama menentang kezaliman dan bukan hanya memilih isu yang melibatkan diri sendiri sahaja atau individu yang tertentu. Semua memerlukan pembelaan yang sewajarnya dan sama rata. Mungkin itu sebab-sebab yang membuatkan jiwa saya tidak begitu kental untuk turut sama berkempen 901. Saya mahu lihat setiap pemimpin Pakatan Rakyat setiap ahli Pakatan Rakyat berlaku adil pada semua yang terlibat adil pada semua isu.

Sungguh rakyat bencikan kezaliman dan mahukan ianya dipadamkan segera, dan mereka yang bertanggungjawab dijatuhkan dengan seberapa segera. Peristiwa pemecatan Anwar Ibrahim pada tahun 1998 adalah pencetusnya. Keaiban yang ditimpakan ke atasnya satu demi satu sukar diterima di hati. Mengaibkan manusia ke tahap itu sukar diterima. Rakyat sudah hilang ketakutan kepada kekejaman pemerintah. Rakyat tetap turun membela nasib DSAI dan pejuang serta aktivis lain yang turut terlibat sama.

Saya, suami dan anak-anak turun ke jalan, bukan ikut-ikut namun muncul dari hati yang faham dan sedar. Turun berdemonstrasi dengan sepenuh perasaan apabila berpeluang mahupun jauh apatah lagi dekat. Hati mula terpegun dengan kebangkitan rakyat secara tiba-tiba, satu gelombang yang besar. Rakyat dari pelbagai lapisan jauh dan dekat berkumpul bagi menyatakan kebencian pada kezaliman. Rakyat miskin dan kaya dan saya terpegun dengan rakyat dari golongan bawahan dan jauh dari ceruk kampung yang turut sama bangkit dan berani. Bersusah payah bermusafir jauh datang ke kota raya untuk turut sama berhimpun.

Dalam kelesuan hati namun akhirnya hati ini tetap tersentuh untuk turut sama turun pada tarikh itu kerana saya lihat harapan pada wajah-wajah tua, anak-anak muda, ibu-ibu dan ramai lagi yang hadir di ceramah dan di Kompleks Mahkamah Jalan Duta. Harapan mereka mungkin masih utuh apatah lagi apabila melihat individu itu terus menerus dizalimi dan diaibkan. Sudah tentu kehadiran individu itu amat penting hingga menjadi punca ketakutan kepada pihak lawannya. Buat sekian kalinya kita mahu lihat fitnah dan aib yang dipalitkan ke atas dirinya dicuci sebersihnya melalui proses kehakiman yang adil. Biar ahli keluarganya dapat berasa tenang dan diangkat semua fitnah berat tersebut.

Tarikh 901 muncul, saya yang pada mulanya agak tidak sepenuh hati untuk bersama kempen itu akhirnya seperti diketuk hati saya apabila melihat begitu ramai rakyat yang masih turun memenuhi kawasan ceramah yang diadakan sebelum tarikh 901.

Maka yakinlah di hati saya bahawa masih ramai rakyat yang terus sedar tentang kezaliman pemerintah di bawah parti UMNO dan Barisan Nasional. Ini sudah tentu bukan hanya isu Anwar Ibrahim seorang. Ini soal rakyat. Rakyat nampak segala penipuan, dapat baca segala ketidakadilan di sebalik setiap tindakan. Terlalu banyak isu yang terus membuka mata rakyat, terlalu banyak peristiwa yang mendera jiwa rakyat terlalu banyak tindakan yang merampas wang rakyat secara terang-terangan dan bersembunyi di sebalik berbagai alasan.

Isu NFC, National Feedlot yang melibatkan wang RM250 juta jatuh ke tangan keluarga seorang Menteri sehingga menyebabkan mereka hidup dalam kemewahan, wang zakat yang disalahgunakan oleh Menteri Agamanya sendiri, mahasiswa yang lantang dan berani disekat kebebasan mereka dengan undang-undang lapuk AUKU. Mahasiswa yang dibelasah teruk hanya kerana mereka berani mempertahankan hak mereka, penerusan penggunaan akta Zalim ISA walau janji sudah dibuat untuk memansuhkannya, kenaikan harga barangan dan terlalu banyak lagi untuk dicatatkan di sini. Semua ini begitu mendera jiwa dan fizikal rakyat yang ramai sudah sediakala menderita. Siapa yang boleh diam dan menyerah lagi?

Maka pada malam masuknya tarikh 901 itu saya meyakini bahawa saya tidak boleh duduk berdiam diri. Langkah mesti diatur untuk turun bersama rakyat.

Pagi Isnin 9 Januari, saya bersama suami mencapai topi keledar dan kami berdua bersemangat meninggalkan halaman rumah dengan lambaian dari anak-anak yang memberikan semangat.

Memang benar sungguh ramai rakyat yang hadir dari seluruh pelusuk negara memenuhi perkarangan Mahkamah hingga melimpahi ke kawasan sekitarnya. Sungguh meriah dan pentingnya sungguh bersemangat menantikan pengumuman keputusan yang akan dibacakan. Tiada siapa dapat meneka apa keputusannya walau ramai yang menyangka Anwar Ibrahim pasti akan menerima habuan buruknya.

Namun ketentuan Allah mengatasi segalanya. Keadilan milik mereka yang dizalimi. Keputusan diumumkan dan semua bersorak kegirangan, bersyukur dan terharu. Rakaman di Youtube menunjukkan suasana keseluruhannya di mana seorang berbangsa Cina, Tian Chua, membuat pengumuman bebasnya Anwar Ibrahim, disambut dengan laungan kesyukuran oleh semua yang ada, dan airmata kegembiraan mengalir di pipi seorang lelaki berbangsa India. Semua bersyukur dan gembira meraikannya.

Sudah tentu ini bukanlah penamat bagi sebuah perjuangan kerana ianya bukan untuk Anwar Ibrahim (gambar kiri) seorang sebaliknya ianya adalah perjuangan untuk keadilan semua bangsa dan agama, ianya perjuangan membebaskan sebuah Negara dari cengkaman kezaliman, maka rakyat akan terus bangun dan mesej ini akan terus disampaikan kepada seluruh pelusuk Negara dan saya khususnya tidak mahu ketinggalan dalam usaha berterusan ini.

Kita harus sama bangun melawan segala bentuk penindasan dan kezaliman tanpa mengira siapa yang terkena kerana kita adalah rakyat Malaysia. Slogan kita adalah Selamatkan Malaysia.

Bak kata Nurul Izzah yang mana keluarga mereka dizalimi dan diaibkan sejak 13 tahun yang lalu di dalam ceramahnya pada tarikh 801 "Saya rela ayah berjuang demi rakyat. Tidak ada sesaat pun yang saya sesali, perjuangan ini perlu diteruskan untuk SELAMATKAN MALAYSIA."

LAWAN TETAP LAWAN.
LAWAN SAMPAI MENANG.

Sunday, 22 January 2012

"Kami mengaku bersalah menyertai Perhimpunan Haram"



"Apa update di atas. Akak baru sampai, akak ke cafe dulu." sms dilayang pada Aiman di Tingkat 3 Sesyen Jenayah 5.
" Belum lagi kak. Kak tolong belikan ana, bihun dengan air mineral ya." permintaan biasa dari Aiman.
"Ok! No problem at all."
Bihun yang dibungkus dalam plastik bagi memudahkan makan tanpa terlalu jelas kelihatan.
Begitulah seperti biasa perjalanan pengalaman kami di Mahkamah.
Kadangkala dan selalunya, akan masuklah pesanan-pesanan ringkas memberi maklum bahawa sahabat OKT akan lewat datang atau tidak dapat hadir.

"Tolong maklumkan pada peguam ya. Saya lewat datang kerana ada urusan."
"Ok, no problem."

Kadangkala dalam sebulan Tuan Hakim akan menetapkan selama 5 hari untuk perbicaraan dalam dua set tarikh. Kadangkala dalam sebulan lansung tiada. Pernah terjadi Tuan Hakim menetapkan 3 hari berturut-turut. Setiap kali kami datang dengan masa yang ditetapkan pada jam 9am, jam 11 pagi Hakim masuk dan kes ditangguhkan dan berlaku 3 hari berturut-turut.
"Kak macamana ni cuti saya lansung habis tak ada lagi, tak mampu lagi untuk saya ambil cuti tanpa gaji." keluh seorang adik yang sukar lagi untuk mendapatkan cuti.
"Tak apa usahakanlah datang sekejap saja, jam 11 pagi pun ok, lepas tu baliklah ke pejabat." nasihat saya padanya.
Kalau tidak hadir waran tangkap akan dikeluarkan.
Bila hadir waran tangkap akan dihapuskan dengan budibicara Tuan Hakim.
26 Januari 2008 45 orang kami ditangkap kerana berhimpun membantah kenaikan Harga Minyak dan barangan. 27hb januari 2008 kami didakwa oleh seorang Majistret yang baru dilantik secara tergesa-gesa sehari sebelumnya dan kami mengenalinya. Kami merengkuk di dalam penjara selama 3 hari 2 malam.
Sehingga ke hari ini kami masih dibicarakan di peringkat pendakwaan. Berapa tahun telah berlalu 4 tahun dan masih ada beberapa orang saksi yang perlu dipanggil lagi.
Tiada pernah keluar istilah "mengaku bersalah sajalah" senang dan cepat. Habis cerita dan wang juga tidak perlu banyak dihabiskan.
Bayar denda saja.
Ada siapa peduli, ada sesiapa rugi, atau ada yang untung?