Wednesday, 26 August 2015

KUASA DI TANGAN RAKYAT


“Mana-mana orang yang merekrut atau membawa kanak-kanak ke perhimpunan atau membenarkan kanak-kanak pergi ke perhimpunan juga dianggap telah melakukan kesalahan, dan jika disabitkan boleh didenda sehingga RM20,000.” Rang Undang-undang Perhimpunan Aman 2011.

Berat hukumannya, gerun mendengarnya. Tujuannya tiada yang lain selain satu yang terlintas di hati. Menakutkan orang ramai untuk turun berdemonstrasi, tunjuk perasaan membantah kezaliman. Tidak mahu menunjukkan bahawa ramai yang berani turun berdemonstrasi menunjukkan rasa tidak puas hati, malah berani membawa anak-anak bersama bagi membuktikan bahawa perhimpunan yang bakal diikuti itu ialah sebuah perhimpunan aman.



“Itulah, lain kali jangan bawa anak. Kenapa bawa anak kecil ni!” 

Terjerit-jerit seorang lelaki di belakang memarahi kerana saya membawa bersama anak bongsu, Asiah yang ketika itu berumur 7 tahun di tahun 2009. Saya lansung tidak memaling kepala untuk melihat siapakah lelaki itu yang terjerit-jerit memarahi saya.

Keadaan kecoh ketika itu dengan orang ramai berkejaran berlari menyelamatkan diri. Ramai yang terbatuk-batuk dan tersedak sambil terjerit-jerit dalam suasana yang kelam kabut akibat tembakan peluru gas pemedih mata bertubi-tubi kearah orang ramai yang berhimpun di perkarangan Masjid Ubudiyyah Kuala Kangsar, 6 Februari 2009.

Sambil berjalan, terbatuk-batuk dan ketakutan kerana terasa tidak dapat bernafas akibat bau gas pemedih mata yang perit, menyempitkan ruang pernafasan, mata pedih berasap, fikiran jadi tidak menentu dan hilang kawalan diri, serasa seperti putus nafas.

 Saya membimbing tangan Asiah berjalan menuju kearah Masjid. Asiah juga menjerit menangis dan terbatuk-batuk. Sangat cemas. Lelaki tadi masih memarahi  saya. Dalam kelam kabut itu saya juga menjerit dan hanya menjawab,

  “Ini anak saya dan hak saya untuk membawa dia. Saya jaga dia.” 

Saya membawa Asiah ke Masjid dan ada lelaki lain yang menyambutnya dan membawa dia ke tempat yang selamat.

(Di dalam perhimpunan ini yang berlaku dalam krisis rampasan kuasa Perak, suami saya telah ditangkap dan dipenjarakan selama 4 hari 3 malam di Lokap Polis Kuala Kangsar. Anak-anak kami tidak gentar dan berasa malu atau takut dengan pengalaman ini. Hingga kini beliau dan 12 yang lain masih dibicarakan di peringkat pembelaan)


Sifat tolong menolong dalam menjaga keselamatan di antara satu dengan yang lainnya di antara para peserta perhimpunan aman adalah di tahap yang terbaik terutamanya terhadap wanita, anak-anak termasuk warga emas.

Keadaan perhimpunan yang bermula sebaik selesai solat Jumaat adalah aman dengan orang ramai turun berjalan dengan teratur. Keadaan menjadi kecoh dan tidak terkawal apabila pihak Polis, SB dan FRU mula merusuh dan menembak gas pemedih mata.

Kalau difikirkan mungkin serik dan takut untuk turun ke mana-mana perhimpunan aman kerana ianya tidak lagi aman apabila mereka yang sewajibnya menjaga keselamatan mula mengganggu keselamatan dan keamanan awam.

Ini bukan kali pertama saya menyertai perhimpunan aman, malah  turut membawa anak-anak bersama di setiap perhimpunan aman yang kami pergi. Bermula 20 September 1998. Ketika itu saya sarat mengandungkan anak yang ke 3, 7 bulan. 

Turut serta berjalan dari Masjid negara menuju ke Dataran Merdeka menunjuk perasaan membantah kezaliman yang berlaku ke atas Datuk Seri Anwar Ibrahim ketika itu. Sejak itu saya tidak pernah berpaling lagi dan hilang rasa gentar apabila berdepan dengan apa-apa isu kezaliman.

5 November 2000, Himpunan 100, 000 rakyat dengan tema “Kembalikan Hak Rakyat” membantah kezaliman pemimpin kerajaan ke atas rakyat. Ketika itu saya sekali lagi mengandungkan anak yang bongsu 7 bulan dan mengendung anak ke 3 yang berumur 18 bulan. Saya tidak mahu ketinggalan walau suami  menghalang kerana risaukan keselamatan isteri dan anak-anaknya kerana beliau tidak dapat bersama saya kerana bertugas sebagai salah seorang Jawatankuasa Penganjur. Saya tidak menghiraukan nasihatnya dan berkeras mahu bersama.

Perhimpunan berakhir di sepanjang lebuhraya KESAS apabila polis menyekat semua jalan masuk ke lokasi perhimpunan di Jalan Kebun. Sungguh bersejarah dan saya bangga kerana berada di dalam lipatan sejarah itu. Melangkah ‘divider’ jalan dalam keadaan sarat mengandung. Bila keadaan nampak tidak terkawal dan polis mula tunjukkan tanda-tanda mahu bertindak, orang ramai menyelamatkan saya dahulu. Seorang pemuda mendukung anak saya yang kecil dan mengiringi ke kereta. Sekali lagi divider jalan dipanjat untuk pulang ke kereta yang diletakkan di tepi lebuhraya KESAS. 

Saya juga melihat seorang ibu muda bersama suaminya mengendung bayi yang saya kira baru berusia dalam 2 atau 3 bulan. Mengapa mereka berani melainkan kerana mereka yakin semua yang hadir adalah peserta dan bukannya perusuh.

Suasana ini sungguh mengharukan hati dan meyakinkan bahawa sesebuah perhimpunan adalah aman dan mereka yang turun berhimpun dengan seikhlas hati kerana mengikuti sebuah perjuangan yang murni atas dasar benci kepada kezaliman dan mahu tunjukkan dengan jelas akan perasaan itu kepada mereka yang zalim. Peserta akan sentiasa menjaga keamanan dan menjaga keselamatan di antara satu dengan yang lainnya. Maka perasaan gusar dan takut perlulah dibuang jauh-jauh walau ianya tetap akan timbul dalam hati. 

Tidak dapat dinafikan perasaan takut dan gusar itu tetap akan hadir kerana kita tidak pernah dapat menjangka tindakan Polis, SB dan FRU demi untuk membuktikan bahawa perhimpunan itu adalah ganas dan peserta adalah perusuh.

Perhimpunan Aman adalah juga satu ruang pertemuan rakyat secara besar-besaran, pertemuan keluarga yang besar, maka hingga hari ini saya masih membawa anak-anak bersama agar mereka lihat sendiri keberanian dan kebangkitan rakyat yang tidak mahu terus terusan ‘dibuli’ oleh pemimpin negara sendiri yang tidak menghayati slogan mereka “Rakyat didahulukan” sebaliknya rakyat hanya didahulukan dalam hal-hal kesusahan.

Anak-anak juga tidak pernah mahu ketinggalan turut serta dan mereka juga tidak pernah merasa gentar walau pernah melihat kezaliman pihak polis di depan mata sendiri dan pernah melalui saat-saat yang mencemaskan bahkan anak yang kedua yang ketika itu berusia 13 tahun pernah ditangkap bersama saya dan dipenjarakan sehari semalam ketika mengikuti Perhimpunan Aman membantah Akta Zalim ISA pada 1 hb Ogos 2009. Ini juga tidak membuatnya rasa gentar dan terus mahu bersama seolah menjadi anak yang menjaga keselamatan ibunya.

Kita harus terus berani, tanamkan semangat juang dalam diri anak-anak agar mereka tidak mudah ditindas. Perjuangan perlu diteruskan, keberanian harus ditanam dalam diri. Kezaliman perlu ditentang dan tidak boleh berdiam diri dengan kezaliman. Perjuangan hari ini bukan untuk generasi kita sebagai ibu bapa namun ini adalah perjuangan bagi menjamin masa depan anak cucu kita agar tidak tergadai dek kerakusan pemerintah. Saya percaya dengan prinsip Kuasa di tangan Rakyat!

LAWAN TETAP LAWAN

LAWAN SAMPAI MENANG

5 comments:

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA

PAK JUNAIDI said...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

PAK MUS said...

saya mengucapkan banyak terimakasih kepada KI HADAK yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama KI HADAK dan dengan senang hati beliau mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi KI semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi KI HADAK DI 085=259=457=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinya dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama KI HADAK

ibu windaa said...

saya IBU WINDA posisi sekarang di malaysia
bekerja sebagai ibu rumah tangga gaji tidak seberapa
setiap gajian selalu mengirimkan orang tua
sebenarnya pengen pulang tapi gak punya uang
sempat saya putus asah dan secara kebetulan
saya buka FB ada seseorng berkomentar
tentang AKI NAWE katanya perna di bantu
melalui jalan togel saya coba2 menghubungi
karna di malaysia ada pemasangan
jadi saya memberanikan diri karna sudah bingun
saya minta angka sama AKI NAWE
angka yang di berikan 6D TOTO tembus 100%
terima kasih banyak AKI
kemarin saya bingun syukur sekarang sudah senang
rencana bulan depan mau pulang untuk buka usaha
bagi penggemar togel ingin merasakan kemenangan
terutama yang punya masalah hutang lama belum lunas
jangan putus asah HUBUNGI AKI NAWE 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL tak ada salahnya anda coba
karna prediksi AKI tidak perna meleset
saya jamin AKI NAWE tidak akan mengecewakan