Saturday, 29 August 2015

BERSIH. Bila terancam penguasa sanggup lakukan apa saja.

“Ummi, cepatlah Ummi, cepatlah Ummi!” Jerit Asiah girang sangat sambil menarik-narik tangan kanan saya menghala ke depan. Tangan kiri memegang tangan Asma’ yang berdiri di belakang.
“Sabarlah Asiah, perlahan-lahan, kenapa ni?” tanya saya kepada Asiah.
“Dah boleh masuklah Ummi, dah boleh masuk ke Dataran.” Jerit Asiah lagi masih dalam keadaan yang sangat teruja dan girang sekali.
Masih terbayang wajahnya.
Saya masih bertahan. Sukar juga saya mahu mempercayainya. Namun dek kerana mahu menurutkan rasa teruja Asiah yang seolah Dataran itu satu tempat yang bakal membebaskannya dari ‘kesesakan’ yang ada, saya turutinya perlahan-lahan.
“Bagi laluan, bagi laluan!” tiba kedengaran suara jeritan sambil kelihatan seorang lelaki India dengan tongkat disisinya diusung keluar berama-ramai. Keadaan sedikit kelam kabut.
Asiah masih menarik-narik tangan saya ke hadapan. Bersama kami sejak awal berjalan dari hadapan SOGO ialah Atikah dan Hakim anak-anak Dr Hatta Ramli. Kami sentiasa beriringan dari satu tempat ke satu tempat. Ada peluang duduk kami duduk, ada arahan duduk kami duduk walau berhimpit-himpit.
“Buka, buka, masuk, masuk!” tiba-tiba keadaan jadi sungguh kecoh dengan orang ramai tiba-tiba bertolak-tolak ke hadapan. Saya sudah menghidu sesuatu bakal berlaku, segera saya menarik tangan Asiah, menjerit nama Atikah dan Hakim mengajak mereka berpatah balik ke belakang.
Namun semuanya sudah terlambat. Kami tersepit. Semua cuba menyelamatkan diri. Ketika itulah apa yang saya jangkakan akan berlaku telah berlaku. Kami tersepit, terhimpit. Tidak perlu lagi melangkah. Ditolak, ditolak dan ditolak ke hadapan sehingga tidak ada ruang lagi untuk bergerak. Gerun, takut, bayang-bayang tragedi menghantui diri saya. Saya tidak ingat jeritan sesiapa, hanya terdengar jeritan Asiah, sayu, sedih, ketakutan dan trauma.
“Ummi, ummi, ummi!”
Kuat-kuat saya pegang tangan Asiah di tangan kanan. Kuat-kuat saya pegang tangan Asma’ di kiri. Pada masa yang sama, gas pemedih mata menyelubungi, kelat, kesat, ketat dada dan hidung. Asiah terus menjerit.
Saya sudah tidak hiraukan diri sendiri lagi, tiada masa untuk menarik tuala kecil dan air menutup hidung. Saya tenangkan diri tarik nafas. Saya harus selamatkan anak-anak saya. Kami masih tersepit. Wajah Asiah sipi-sipi saya lihat tersepit.
“Tenang Asiah, tenang, jangan jerit jangan nangis.” Berkali-kali saya tenangkan Asiah.
Asma’ disebelah kanan saya kelihatan sudah tumbang, jatuh, cepat-cepat saya tarik tangannya dan Asma’ berjaya berdiri dengan stabil semula.
Bagaimana saya mahu menyelamatakan anak-anak saya. Toleh ke belakang, kosong, lapang hanya gas pemedih mata memenuhi segenap ruang. Saya harus bertindak segera dari kami terus terhimpit dan tersepit dan Asiah terus trauma.
Saya mengambil risiko itu, menarik tangan Asiah dan Asma’ dan masuk ke dalam kepulan asap gas pemedih mata. Asiah terus-terusan menangis dan menjerit. Asiah sudah hilang kawalan diri terus, saya tidak berupaya mententeramkannya lagi. Asiah lari lintang pukang dari saya, melepaskan genggaman tangan saya. Saya hanya mampu menjerit namanya.
“Asiah! Jangan lari dari Ummi, mari sini.”
“Tak nak, Asiah tak nak.” Asiah terus lari. Dari jauh saya lihat berkali-kali Asiah jatuh dan bangun. Sambil terduduk saya lihat satu pasangan Tionghua juga duduk berteleku menyelamatkan diri dari kesesakan. Semua orang kelihatan cuba menyelamatkan diri masing-masing dari asap gas pemedih mata yang menyesakkan.
Akhirnya setelah mengumpul kekuatan sambil tangan sebelahnya kekal memegang tangan Asma’ kami berlari mendapatkan Asiah dan menyelamatkannya. Datang seorang lelaki memberikan Asiah garam dan membasuh mukanya. Tanpa segan silu saya merayu kepada lelaki itu, “Encik tolong selamatkan anak saya, tolonglah.”
Lelaki itu terus duduk dan mengarahkan Asiah naik ke atas belakangnya. Asiah dibawa lari ke arah kawasan lapang di sekitar bangunan DBKL.
Pemandangan ketika saya berjaya keluar dari terhimpit di hadapan kolam DBKL yang didepannya tembok sungguh menyedihkan. Ramai yang terjun ke dalam kolam seolah tiada tempat lain untuk menyelamatkan diri. Ramai tertunduk-tunduk dengan baju dan seluar yang hampir tertanggal untuk cuba melegakan diri dari kesesakan gas pemedih mata.
Pedih mata, pedih lagi hati ini yang melihat keadaan itu. Suasana seolah di medan perang, walhal ianya tidak. Kami rakyat biasa tiada bersenjata.
Dari Dataran Merdeka gas pemedih mata ditembak dan dilontarkan hingga ke Bangunan DBKL. Peluru gas pemedih mata jatuh bertubi-tubi di sisi saya. Kami masih tidak selamat rupanya.
“Ummi, kenapa, dia orang (polis) buat macam tu, kenapa ummi?” berkali-kali Asiah bertanya kepada saya dalam keadaan beliau masih terbatuk-batuk dan termuntah-muntah, dalam esakan. Sayu dan sedih betul untuk saya menjawabnya.
Bila saya gagal memberikannya jawapan, Asiah bertanya lagi “Bukankah dia orang (polis) kena jaga kita Ummi.” Saya masih mendiamkan diri dan cuba memujuknya untuk terus berjalan menyelamatkan diri.
“Sabar ya Asiah, kita jalan ke depan cari perlindungan.” Asiah masih lagi trauma dan kami cuba mencari tempat untuk berlindung.
Pintu masuk ke DBKL semuanya dikunci rapat. Pintu cerminnya membuatkan kami dapat melihat terlalu luas ruang di dalamnya untuk kami dapatkan perlindungan. Polis beruniform dan bervest hijau memenuhi segenap ruang di dalamnya.
Asiah dalam keadaan yang masih trauma menjerit-jerit sambil mengetuk-ngetuk pintu cermin DBKL memohon simpati agar mereka di dalam membukanya dan membenarkannya masuk. Asiah terus mengetuk-ngetuk sambil menjerit “Bukalah, bukalah, bukalah” berkali-kali.
Saya lihat setiap wajah dan tubuh badan anggota polis di dalamnya terus berpeluk tubuh tanpa ada sekelumit perasaan simpati di wajah-wajah mereka.
“Ummi, dia orang gelakkan Asiah Ummi. Ada polis tu gelakkan Asiah Ummi.” Sedih sayu suara Asiah. Pedihnya hati. Kami teruskan perjalanan menyelamatkan diri hingga terjumpa YB Fuziah Salleh yang memegang ‘gas mask’. Tanpa segan silu saya memohon meminjam dan meletakkan di muka Asiah. Syukur Asiah kembali tenang. Ramai yang menghulurkan garam, air serta minyak angin untuk melegakan Asiah.
Akhirnya kami selamat dan saya membawa Asiah pulang ke bilik penginapan sementara saya dan Asma’ meneruskan perjalanan di jalanan melihat denyut perjuangan rakyat, anak muda terutamanya yang begitu kental semangat mereka.
Saya tidak akan melupakan bagaimana gembira dan terujanya Asiah apabila kami sudah berdiri bersama ratusan ribu rakyat hampir tiba ke destinasi Bantah dan Duduk akhirnya kami telah diperdaya dengan membiarkan kami terperangkap di dalam lautan orang ramai yang kemudiannya dibedil dan dilemparkan dengan gas pemedih mata yang bertubi-tubi tanpa belas kasihan.
Anak-anak kami yang turut bersama Ammar, Asma’ dan Asiah bersemangat terus dan tidak akan gentar untuk bersama lagi kerana sesebuah perhimpunan aman adalah aman hingga pihak berkuasa memulakan serangan. Itu saya percaya dan akan terus percaya. Perjuangan ini adalah perjuangan membebaskan rakyat dari ketakutan kepada sang penguasa. Anak-anak kami dan ribuan anak-anak lagi yang turut serta akan terus berani untuk membebaskan diri dari kezaliman.

LAWAN TETAP LAWAN.

6 comments:

Anonymous said...

BODOH! JADI ANJING KAFIR! MACAM NI MELAYU BILA DAH MAKIN MAJU MAKIN BANGANG!BUAT CERITA UNTUK RAIH SIMPATI UNTUK MENYOKONG KAFIR! TIDAK SEKALI2 BAGI KAMI PENYOKONG KERAJAAN YG HANYA SENYAP MENYAKSI MELAYU BANGANG MACAM KAMU! PAKAI TUDUNG TAPI BODOH TERBUKA! KAMU CUMA SERATUS RIBU..BERJUTA LAGI ADA DI BELAKANG KERAJAAN YANG TELAH BERTAHUN MEMAKMURKAN KEHIDUPAN KAMU YANG BODOH! LEMBU!

Anonymous said...

hahahahah..kamu yg bangang melayu "BERTONGKAT" Pemimpin kamu jaga lembu dapat juta-juta,siap lembu tinggal dalam kondo lagi..Pegi dahhh ,beratus-ratus belakang kerajaan..datanglah kat johor..kalau kau melayu berani...melayu dlm ketiak rosmah, laki dia dapat billion-billion ko melayu sampah masyarakat..nak bela...dia..peghila mangkok..ramai melayu juta-juta kat belakang sana yg ada maruah lagi..

IBU TIJA said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA

PAK JUNAIDI said...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

iman rahman said...

Nice blog and article, thanks for sharing. However want to statement on few common issues, The website taste is great, the articles is in point of fact excellent.
Alat bantu sex
Liquid sex
Eye super pills
Vimax oil Asli
Perangsang Black ant
Penis tekuk silikon
Kapsul Penggeli Vagina
Perangsang gairah wanita
Celana pembesar penis
Opium spray
Vagina pantat nungging
Penis dua kepala
Vagina bulu getar
Vibrator penggeli vagina
Alat masturbasi pria
Cream pembesar payudara
Vagina pinggul getar
Obat pembesar payudara
Lintah Oil papua
Penggetar vagina
Dildo getar
alat masturbasi wanita
Vimax Canada
Vimax pills
Obat perangsang wanita

PAK MUS said...

saya mengucapkan banyak terimakasih kepada KI HADAK yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang saya pasang bisa tembus dan ALHAMDULILLAH kini saya sekeluarga sudah bisa melunasi semua hutang2 kami,sebenarnya saya bukan penggemar togel tapi apa boleh buat kondisi yang tidak memunkinkan dan akhirnya saya minta tolong sama KI HADAK dan dengan senang hati beliau mau membantu saya..,ALHAMDULIL LAH nomor yang dikasi KI semuanya bener2 terbukti tembus dan baru kali ini saya menemukan dukun yang jujur,jangan anda takut untuk menhubungiya jika anda ingin mendapatkan nomor yang betul2 tembus seperti saya,silahkan hubungi KI HADAK DI 085=259=457=111 ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinya dan perlu anda ketahui kalau banyak dukun yang tercantum dalam internet,itu jangan dipercaya kalau bukan nama KI HADAK