Monday, 25 April 2011

Gombak-Kuala Kangsar-Ipoh-Manjong

Kuala Kangsar

Tiga hari kami berada di utara tanah air di Kuala Kangsar dan di Ipoh. Kuala Kangsar sudah menjadi seperti kampung ke dua kami, bahkan dari segi banyak kalinya kami perlu wajib berulang alik ke Kuala Kangsar membuatkan pekan Kuala Kangsar sudah menjadi no 1 di hati kami.
Dalam masa dua tahun boleh dikatakan setiap bulan kami perlu ke sana. Memang lebih dari balik kampung. Kadang kala cuti perlu diambil selama 5 hari berturut-turut paling kurang dua hari berturut. Dua tahun lamanya.

Jumaat 22hb April 2011 ialah tarikh kepastian samada permusafiran kami ke Kuala Kangsar secara wajib akan ternoktah di situ atau tidak. Jawapan yang kami dapati kami masih perlu lagi berulang alik ke sana.


Kedai makan tempat kami sering berhenti makan sebelum kes bermula dan ketika perbicaraan berhenti rehat dan tempat kami duduk berbincang-bincang.


Pada kakak warung makan di Kelab sebelah Mahkamah Kuala Kangsar kami sudahpun menyatakan kemungkinan tarikh itu adalah tarikh terakhir kami di sana. Kakak warung berpesan "eh janganlah macam tu, walau dah tak perlu datang, singgahlah juga di sini bila-bila nak pulang ke kampung tu."

Aktiviti kami setiap kali kes ditangguhkan ialah mencari lokasi laksa sedap dan power di sekitar Kuala Kangsar. Ianya mengubat duka di hati.

Akhirnya dari keputusan yang dibaca oleh Hakim pada pagi itu untuk kes "Ops Bubar DUN Perak", maka dengan rasminya kami masih terus harus berulang alik ke Kuala Kangsar untuk bela diri bagi pertuduhan pilihan kerana berada di 'Perhimpunan Haram." Untuk pertuduhan pertama di bawah Akta Polis s 27 di atas dakwaan gagal bersurai semua 13 orang yang dituduh telah dibebaskan. Menurut peguam kami pertuduhan ini adalah lebih berat dan ianya adalah kejayaan bagi pihak pembelaan dan OKT.
IPOH

Balik dari Kuala Kangsar kami singgah di Ipoh. Anak-anak dan suami berehat di sebuah hotel di Bandaraya Ipoh. Saya mencuba nasib berkampung di Minggu Saham Amanah Malaysia yang berlansung di Kompleks Sukan Ipoh. Bertugas di sana bersama ratusan agen-agen Takaful dan saham yang lainnya. Kali pertama mencuba nasib. Rupanya ianya bukanlah sesuatu yang mudah, mencabar tenaga saya yang sudah biasa menghabiskan banyak masa di rumah ataupun di Mahkamah.

Masuk hari kedua dengan keadaan 'mentally' tak berapa stable dan apa yang saya lalui tidak seperti apa yang digambarkan saya memilih untuk tidak meneruskan misi usaha saya itu. Namun banyak pengajaran sudah tentu dapat dikutip sepanjang masa di sana. Persahabatan, amanah dalam berurusan perniagaan, amanah dalam cara membuat pemasaran dan macam-macam lagi.

Nasib dan rezeki kita tidak sama, semuanya ditentukan Allah, namun apa yang penting ialah usaha dan KERJA SAMA tanpa ada rasa dengki dan tamak.
Saya pulang ke pangkuan keluarga....saya rasa lega, tenang dan gembira kerana hasrat awal saya yang telah saya membuat persediaan meninggalkan keluarga selama 6 hari.....rupanya sebagai seorang suri rumah selama berbelas tahun saya masih belum bersedia ke arah itu.

Teluk Rubiah.

Akhirnya saya dapat lakukan apa yang kami suami isteri gembira melakukannya. Kami mendapat maklumat akan adanya satu ceramah besar di Lumut berdekatan Teluk Rubiah pada hari Sabtu malam Ahad. Tanpa mengetahui sebenarnya di mana tempatnya kami berdua meredah gelap malam dari Ipoh menuju ke Manjung meninggalkan anak-anak di bilik Hotel.
Perjalanan malam yang seolah menyuntik kembali semangat 'susah senang bersama'....

Senang hati apabila kami akhirnya tiba ke destinasi. Berduyun-duyun rakyat setempat hadir. Kalau hendak diikutkan isu-isu yang hendak disampaikan kemungkinan kami telah dan boleh membacanya di internet, namun kelainannya ialah rasa bersama dengan rakyat setempat yang biasa-biasa. Suka melihat suasana kebangkitan itu.

Berduyun mereka datang mahu mendengar apa yang disampaikan sendiri oleh mulut pimpinan Pakatan Rakyat dan pada malam tersebut Dato' Seri Anwar Ibrahim sendiri yang turut hadir berceramah.


Rakyat memang tidak pernah jemu mendengar dan mengumpul maklumat kerana rakyat sudah muak dengan apa yang ditonjolkan oleh akhbar dan media perdana yang seolah menganggap semua rakyat ini bodoh belaka dan tidak berdaya menggunakan akal bagi menilai setiap berita yang disiarkan.

"Nak turunkan harga minyak? senang saja berbanding segala ujian yang telah saya lalui, kena londeh, kena pukul kena penjara dan lain-lain" kata-kata DS Anwar Ibrahim di dalam ceramahnya di Lumut.

Pertemuan dengan teman-teman seperjuangan yang hanya dikenali melalui Facebook dan blog juga menyuntik semangat dan rasa tidak rugi untuk kami bermusafir jauh semata-mata untuk ke tapak ceramah tersebut.

Hampir jam 11 malam walau ceramah belum tamat kami buat keputusan untuk pulang sebelum itu berjumpa sahabat OKT Kuala Kangsar juga yang menjalankan perniagaan kentang pusing di tapak ceramah. Syukur melihat kesungguhan mereka.

Kami pulang menyusuri jalan dari Manjung menuju ke Ipoh melalui Kelly's Castle yang tersergam indah dan bercahaya dilatari bulan purnama yang diliputi awan. Walau lewat malam hampir jam 1 pagi masih kedengaran suara-suara riang dari kedai yang bertapak di depan Castle tersebut.

Kami tiba semula di Hotel hampir jam 1.30 pagi dan terlihat kelibat AC Mizal dan isterinya bersama beberapa orang lelaki lain di cafe Hotel tersebut. Gembira sungguh kelihatan mereka. Keesokan harinya baru saya baca kisah sebenar apa yang telah mengambil tempat di hotel tersebut.

Semuanya demi sebuah perjuangan....yang membezakannya adalah niat dan jalan perjuangan samada benar-benar mahu menghapuskan kezaliman yang bertapak di bumi atau sebaliknya....

3 comments:

AKUOKU said...

semoga kita sama2 tabah dan redha.. mmg betul kak n apa yg kita tulis dan ceritakan tak akan sama apa yg bergejolak di dlm hati kita.. hanya Allah dan pasangan kita saja yg memahami sbb kita sama2 menghadapi susah dan senang... insyaalah sama2lah kita berdoa, dan sesungguhnya Allah maha mengetahui....

sham

ummu asiah said...

rembat:)

dah rembat dah link tu:)

Sham...sungguh bagai dikata...Allah dan anak2 saja yang menjadi saksi kesedihan dan kepayahan kami pada hari tu....asma' cool dan kuat...asiah menangis bersama ummi...ammar macho...akhir sekali kami kembali bersatu teguh sebuah keluarga:))

iman rahman said...

I like it this really good information
Vimax Canada
Vimax pills
Obat perangsang wanita
Boneka sex ful body
Obat Vimax
Meizitang Botanical
Herbal Slim
Vimax oil
Semenax
Vimax asli
Pelangsing tubuh alami
Obat pelangsing alami
Celana Hernia
Selaput dara buatan
Obat kuat malang
Vakum pembesar penis
Vimax canada
Vimax
Viagra usa
Ciri Vimax asli
Foto abg bugil
Vimax Izon
Ciri ciri vimax asli
Harga vimax asli
vimax asli Testimoni vimax
Pembesar penis alami