Sunday, 11 October 2009

BAGAN PINANG-AKSI YANG TERPAKSA KAMI LIHAT-ADEGAN PUTERI UMNO-SEK SI RUSA

Keputusan hari ini memihak kepada I$A $AMAD....UMNO BN kekalkan pemimpin rasuah dan rosak akhlaknya...

Namun hari ini saya secara khususnya tidaklah sangat bersedih dengan kekalahan tersebut...namun sebagai seorang ibu yang juga punya anak remaja saya sedih dan malu melihat akhlak anak-anak remaja puteri kita yang sudah hilang rasa malu mereka...sedih...anak-anak seagama dan sebangsa...saya tidak lihat kelibat mereka dari bangsa dan agama yang lain di tempat yang sama...apatah lagi yang berkelakuan seperti di bawah.

Dengan kekalahan ini kita lebih bersedih dengan nasib yang bakal menimpa anak-anak generasi kita yang akan datang yang akhlak dan nasib mereka sebenarnya tidak diutamakan oelh pemimpin.


Aksi ini dilakukan apabila ada seorang wanita penyokong PR yang baru datang mengambil tempat di barisan hadapan dan beliau tidak menutup aurat...maka mereka mentertawakan dan beraksi dengan mengutuk beliau yang tidak menutup auratnya...dan cuba dihulurkan selendang kepadanya...

Adik ini memang dahsyat sekali...hingga rambutnya kusut masai langsung tak dihiraukan...menjerit sepanjang masa macam orang kena histeria...Entah apa yang dimarahi sangat pun tak tahulah...kami hanya mendiamkan diri dengan hanya berzikir sepanjang masa...


Penuh jari saya dengan cincin...mungkin itulah kata yang tidak terungkap...


Saya tidak faham mengapa mereka begitu marah....kami lansung tidak provoke mereka.



4 comments:

thanaif said...

Puan,
Inikah hasil dari persaingan gender atau persaingan untuk menjadi juara hasil dari konsep pembentukan pengidolan ikon dari massa hiburan?

Buat masa ini hampir setiap jam media di Teluk ini mempersaingakan masa hadapan yang diingini oleh dasar Amerika dalam memenuhi tekanan dan beban menggalas hutang natijah dari kegagalan pelobian kepimpinan di dalam menjadikan keamanan sebagai isu menobatkan individu yang kriteria kelayakannya memenuhi peraturan dan syarat yang digaris pandukan mengikut dasar piawaian mereka. Satu yang pasti ia tidak mungkin perlu dipenuhi kuotanya oleh warga muslim.

Berdasarkan aksi yang dipaparkan apakah benar imej melayu tercemar oleh umno dan BN?

EZRY DA' LEGEND said...

negara kita, yang mentadbirnya kita, takkan kita nak salahkan Amerika pula wahai THANAIF.

Saudara ni seperti senario masyarakat hari ini. Apabila anak-anak melakukan kesalahan, siapa yang akan kita salahkan? Ibubapa? Guru? Ramai di kalangan masyarakat meletakkan beban di bahu guru walhal kalau dah anak kita, kita la yg seharusnya bertanggungjawab!

Begitu juga dlm bab anak2 muda ini. Ape ke halnye kita sampai nak gi marahkan Amerika?

wallahu a'lam.

Anonymous said...

KakN..

Sepanjang melihat video2/ gmbr2 hari ni.. mmg sangat obvious gaya puteri2 pink seperti yg KakN paparkan..

rd

thanaif said...

Ezry Da Lagend,
Manafaat dari pembacaan mungkin tidak mendapat tempat di minda saudari/saudara.
Mungkinkah kerana bahan dan isu media yang tidak mempunyai nilai-nilai persepsi bagi mematangkan fikiran lantaran keterlaluan memprogremkan agenda yang padat dilansungkan oleh kesemua media milik kerajaan.
Alat-alat kekayaan bukanlah pemangkin terbaik untuk dilahirkan warga yang sedia bebas berpendirian kerana berpendirian itu sendiri belum tentu benar dan salah.

Mungkin tanah air ini belum bersedia memahami pusat fasad yang mentadbir di akhir zaman.

Saya bersimpati dengan saudari/a yang tidak mungkin mahu melihat kepimpinan berasuah yang menjadi imej gambaran bangsa kita.
Generasi disusui disuap makananannya dan wajar ditanya dari 'jenis makanan' apakah sehingga ia menyumbangkan cemar laku seperti yang ditunjukkan oleh paparan di blog ini.

Berdasarkan aksi yang dipaparkan sejauh manakah upaya diabaikan bahawa imej melayu yang beragama tercemar oleh umno dan BN.

Bagaimana ulasan saudari/a dalam berpendirian mengenai survivor di selatan tanah air lalu?
Mereka bertelanjang di bumi yang dikatakan miliki 'barakah'?
D|i Teluk ini juga berbumikan 'barakah' namun siaran penyiaran berpengkalankan Amerika.

Adakah saudari/a faham maksud ujaran saya yang pertama tadi.

Puan pemilik blog maafkan saya menggunakan halaman Puan dengan begitu agresif sekali.